Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Ekspor Beras Reguler Diusulkan 2016

Anggota Komisi IV DPR Mamur Hasanuddin meminta pemerintah tidak memaksakan diri untuk mengekspor beras pada 2015 apabila produksi padi berlebih pada tahun ini.
Irene Agustine
Irene Agustine - Bisnis.com 21 Januari 2015  |  19:22 WIB
Beras impor dari Vietnam - Antara
Beras impor dari Vietnam - Antara

Bisnis.com, JAKARTA - Anggota Komisi IV DPR Ma’mur Hasanuddin meminta pemerintah tidak memaksakan diri untuk mengekspor beras pada 2015 apabila produksi padi berlebih pada tahun ini.

Menurutnya, Kementerian Pertanian sebaiknya tidak mengejar pencitraan namun harus memperhitungkan pencapaian agar swasembada padi, jagung dan kedelai tepat dan terarah.

Dia mengatakan sebagian besar negara Eropa dan Amerika sebetulnya telah mengincar produk beras Indonesia sejak 2012.

Namun permintaan itu khusus untuk beras berkualitas premium atau organik saja.

Saat ini, dia mengatakan Indonesia telah mengekspor 1500 ton beras organik per tahun, sedangkan beras premium jenis basmati sekitar 50.000 ton.

“Beras reguler yang biasa beredar di masyarakat, jika dijual ke negara lain, akan tidak bersaing secara harga dibanding produksi Vietnam dan Thailand," katanya, Rabu (21/1/2015).

Soalnya, dia mengatakan dengan kualitas yang sama harga beras reguler dari Vietnam dan Thailand hanya Rp7000 per kg sudah sampai negara tujuan. Sementara harga beras kita lebih tinggi dari itu.

Ma’mur menyarankan apabila pemerintah ingin mengekspor beras reguler dapat melakukannya pada pertengahan 2016. 

“Agar pada tahun ini Kementan dapat melaksanakan programnya dengan cara yang benar tanpa penyimpangan, sehingga, jika pemerintah berkeinginan ekspor beras untuk meningkatkan indeks perdagangan internasional, dapat dilakukan tahun 2016," katanya.

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Harga Beras
Editor : Bambang Supriyanto

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode Bisnis Indonesia Logo Epaper
To top