Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com

Konten Premium

Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Cadangan Migas Blok Mahakam Cukup Besar

Geolog Rovicky Dwi Putrohari mengatakan cadangan minyak dan gas bumi di Blok Mahakam, Kalimantan Timur, masih cukup besar.
Martin Sihombing
Martin Sihombing - Bisnis.com 24 November 2014  |  05:34 WIB
Cadangan Migas Blok Mahakam Cukup Besar
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA -  Geolog Rovicky Dwi Putrohari mengatakan cadangan minyak dan gas bumi di Blok Mahakam, Kalimantan Timur, masih cukup besar.

"Sebagai geolog, saya menilai cadangan migas Mahakam masih besar. 'Upside potential' atau lapangan yang belum dikembangkan di sekitar Mahakam masih menyimpan potensi besar," katanya di Jakarta, Minggu (23/11/2014).

Pemerintah berencana menyerahkan pengelolaan Mahakam ke Pertamina pascahabis kontrak dengan Total E&P Indonesie pada 2017.

Selanjutnya, Pertamina bisa mengelola 100% Mahakam atau mengajak Total dengan kompensasi memperoleh blok milik perusahaan asal Perancis tersebut di luar negeri.

Menurut Rovicky, yang juga mantan Ketua Umum Ikatan Ahli Geologi Indonesia (IAGI) itu, saat ini, Mahakam belum dikembangkan secara optimal.

Wilayah tersebut, lanjutnya, dalam istilah geologi belum dilakukan "go deeper" atau upaya mencari migas di "reservoir" yang lebih dalam lagi atau di bawah yang ada saat ini.

Teknologi "go deeper" yang biasa dipakai adalah tekanan tinggi temperatur tinggi (high pressure high temperature/HPHT).

"Jadi, di Mahakam itu belum dieskplorasi 'reservoir' yang lebih dalam lagi dan menyimpan potensi yang besar. Kalau itu dilakukan, saya yakin akan ditemukan cadangan besar," katanya.

Ia mencontohkan, Blok Cepu yang sebenarnya lapangan tua, namun setelah dilakukan "go deeper" dengan teknologi HPHT ditemukan cadangan besar.  "Nah, di Mahakam ini belum dilakukan HPHT," ujarnya.

Hanya saja, lanjutnya, teknologi HPHT tersebut memiliki risiko tinggi dengan biaya besar.

Oleh karena itu, opsi kolaborasi Pertamina bersama Total dengan skema pertukaran (swap) aset, bisa menjadi pertimbangan, sehingga dapat berbagi risiko dan biaya.

Selain juga, kolaborasi bersama Total bakal memberikan keuntungan lain seperti proses transisi yang lebih mulus, sehingga produksi menjadi stabil.

"Pertamina juga berkesempatan mengelola blok Total di luar negeri, sehingga meningkatkan ketahanan energi Indonesia," ujarnya.

Kalau dikelola 100 persen oleh Pertamina, lanjutnya, maka Indonesia tidak menambah ketahanan energinya.

Sementara itu, Ketua Komite Tetap Hulu Migas Kadin Indonesia Firlie Ganinduto mengatakan, kalau opsi kolaborasi dengan Total yang diambil, maka Pertamina harus mendapat kompensasi blok yang sepadan. "Harus dihitung dengan cermat, sehingga memberikan hasil maksimal bagi negara," katanya.

Menurut dia, Blok Mahakam merupakan wilayah kerja yang sudah berproduksi, sehingga tidak memiliki risiko atau hanya tinggal melanjutkan saja.

"Pertamina juga harus mendapat ladang sebagus Mahakam milik Total di luar negeri," katanya.

Dengan kolaborasi meski porsi minoritas, tetap memberikan manfaat berupa "security of supply" energi Indonesia yang makin meningkat. (Antara)

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

blok mahakam
Editor : Martin Sihombing
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top