Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

INDUSTRI SAWIT: Ekspansi lahan kian memberatkan

JAKARTA-- Gabungan Perusahaan Kelapa Sawit Indonesia (GAPKI) menilai masalah ekspansi lahan semakin memberatkan industri sawit nasional yang selama ini dikenal sebagai salah satu industri yang menyerap banyak tenaga kerja."Masalah lahan ini memberatkan
News Editor
News Editor - Bisnis.com 16 Desember 2012  |  05:32 WIB

JAKARTA-- Gabungan Perusahaan Kelapa Sawit Indonesia (GAPKI) menilai masalah ekspansi lahan semakin memberatkan industri sawit nasional yang selama ini dikenal sebagai salah satu industri yang menyerap banyak tenaga kerja."Masalah lahan ini memberatkan industri sawit kita di tengah persoalan ketidakjelasan harga," kata Sekretaris Jenderal Gabungan Perusahaan Kelapa Sawit Indonesia (GAPKI), Joko Supriyono, saat dihubungi di Jakarta, Sabtu, (15/12/2012).Ia mengatakan, sebagai perbandingan tahun lalu ekspansi lahan sawit baru dari perusahaan swasta hanya sebesar 285.000 ha.Padahal sekitar tujuh tahun lalu, perusahaan swasta di Indonesia pernah membukukan rekor pembukaan lahan hingga 600.000  ha dalam setahun. "Selama ini masalah tumpang tindih lahan menjadi masalah yang cukup signifikan," katanya.Dari aktivitas perluasan lahan sawit 500.000  ha pertahun, kini baru 125.000  ha yang dikembangkan.Pemerintah mencanangkan revitalisasi kelapa sawit yang kini lahannya mencapai 9 juta ha dan sekitar 50%  dikelola petani atau sekitar 4,5 juta ha.Menurut Joko, persoalan lahan menjadi semakin rumit manakala pemerintah memoratorium pembukaan lahan sawit baru selama dua tahun terakhir.Pemerintah menunda pemberian izin pembukaan lahan melalui Instruksi Presiden (Inpres) Nomor 10 Tahun 2011 jika industri sawit menggunakan hutan alam primer dan lahan gambut yang berada di hutan konservasi, hutan lindung, dan hutan produksi."Kita tidak bisa mengandalkan peningkatan produktivitas lahan, jika ekspansi terhambat bagaimana mungkin industri sanggup berkembang," katanya.Padahal berdasarkan roadmap pengembangan industri sawit nasional yang dicanangkan pemerintah, ditargetkan pada 2025 produksi crude palm oil (CPO) bisa mencapai 40 juta ton setahun.Oleh karena itu, Joko mengatakan, lambannya pembukaan lahan baru dikhawatirkan akan mengancam pencapaian target itu. (Antara/msb)


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Sumber : Newswire

Editor : Novita Sari Simamora

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top