Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

PROYEK LISTRIK: Kontraktor terlambat harus bayar denda

JAKARTA: Dirjen Kelistrikan Kementerian ESDM Jarman  meminta PLN untuk memberikan denda kepada kontraktor yang terlambat menyelesaikan proyek pembangkit listrik dalam program FTP I 10.000 MW.
News Editor
News Editor - Bisnis.com 30 Mei 2012  |  17:09 WIB

JAKARTA: Dirjen Kelistrikan Kementerian ESDM Jarman  meminta PLN untuk memberikan denda kepada kontraktor yang terlambat menyelesaikan proyek pembangkit listrik dalam program FTP I 10.000 MW.

Jarman mengatakan bahwa keterlambatan terjadi karena kualitas barang dan kualitas penyimpanan yang kurang baik. Hal ini menyebabkan barang yang didatangkan lebih awal untuk menarik pembayaran sehingga seringkali mengalami kerusakan saat dilakukan pengujian.

 

Selain itu, keterlambatan program ini juga lantaran kelambatan dalam konstruksi. Sesuai dengan aturan, kontraktor yang tidak menaati aturan akan dikenakan denda. "kami meminta PLN untuk memberikan denda terhadap kontraktor yang tidak menaati aturan sesuai dengan kesepakatan," kata Jarman dalam RDP dengan Komisi VII DPR RI dan PLN, Rabu, 30 Mei 2012.

Selain itu, PLN juga harus melakukan perubahan term of payment untuk mengantisipasi kedatangan barang yang lebih awal dan akan dilakukan mitigasi pengendalian konstruksi sehingga barang diizinkan datang apabila kondisi lapangan telah siap untuk menerima pemasangan barang.

 

80 % Kontraktor Akan Kena Denda

Nur Pamuji, Direktur Utama PLN mengatakan denda akan diberikan kepada kontraktor jika mereka telat dalam menyelesaikan proyek pembangkit listrik mereka. "Denda itu diberikan bagi mereka yang telat, dendanya maksimum 10 % dari kontrak."

Menurutnya, perjanjian denda tersebut sudah ada dalam kontrak perjanjian awal. Denda diberikan pada proyek PLTU yang terlambat, bagi yang tidak terlambat tidak akan kena denda. "Ada sekitar 80 % kontraktor,"kata Nur. Namun saat ini belum selesai dihitung berapa jumlah pasti dan nilainya. Nanti setelah selesai semuanya akan dilaporkan dan diaudit.(mmh)

 

BACA JUGA:

Skandal bola Liga Italia

Tender 3G molor, pemerintah bisa kena sanksi

Grasi Corby, apakah ada deal RI dengan Australia?

Sweeping software bajakan, BSA digugat


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Sumber : Riendy Astria

Editor : Intan Permatasari

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top