Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Proyek pembangkit Bakrie Power terganjal PPA

JAKARTA: Tiga proyek pembangkit berkapasitas total 1.515 MW yang akan dikerjakan PT Bakrie Power terganjal belum adanya kesepakatan harga jual listrik dengan PT PLN (Persero). Dirut Bakrie Power Ali Herman Ibrahim mengatakan sebetulnya anak usaha
Samantha Ardiansyah
Samantha Ardiansyah - Bisnis.com 15 November 2011  |  17:04 WIB

JAKARTA: Tiga proyek pembangkit berkapasitas total 1.515 MW yang akan dikerjakan PT Bakrie Power terganjal belum adanya kesepakatan harga jual listrik dengan PT PLN (Persero). Dirut Bakrie Power Ali Herman Ibrahim mengatakan sebetulnya anak usaha Grup Bakrie itu sudah melakukan berbagai persiapan untuk pembangunan ketiga pembangkit tersebut, termasuk masalah pembebasan lahan. "Pembahasan PPA [power purchase agreement] tersebut masih berlangsung. Mudah-muadahan, akhir tahun atau paling lambat awal tahun depan,  PPA itu sudah ditandatangani," ujarnya, hari ini. Dia menjelaskan ketiga proyek pembangkit yang masih menunggu persetujuan PPA itu, yakni PLTU Tanjung Jati A di Cirebon, Jabar, berkapasitas 2x660 MW, PLTP Telaga Ngebel, Jatim 3x65 MW, dan PLTP Sokaria, NTT 3x10 MW. Menurutnya, kesepakatan PPA untuk PLTU Tanjung Jati A yang diperkirakan menelan investasi sekitar US$2 miliar itu merupakan amandemen harga listrik sebelumnya yang sudah beberapa kali mengalami perubahan. Dengan perubahan harga bahan baku pembangkit yang mengalami kenaikan cukup tajam dibandingkan dengan perhitungan sebelumnya, imbuhnya, tentunya perlu dilakukan penyesuaian harga kembali. Semula, harga listrik untuk PLTU Tanjung Jati A itu sudah disepakati US$0,045 per kWh, dengan asumsi harga batu bara US$30 per metrik ton."Harga [listrik] yang lama itu sudah tidak sesuai lagi karena harga konstruksi kan sudah naik semua, makanya mesti direvisi." (tw) 


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Editor : Nadya Kurnia

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top