Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Unilever-SMART kembali bicarakan bisnis

JAKARTA: Setelah Nestle, kini giliran Unilever, yang sedang dalam pembicaraan untuk kembali membeli minyak kelapa sawit mentah (crude palm oil/ CPO) dari lini perkebunan sawit Grup Sinarmas, PT Sinar Mas Agro Resources and Technology Tbk (SMART).Direktur
Puput Jumantirawan
Puput Jumantirawan - Bisnis.com 28 September 2011  |  20:11 WIB

JAKARTA: Setelah Nestle, kini giliran Unilever, yang sedang dalam pembicaraan untuk kembali membeli minyak kelapa sawit mentah (crude palm oil/ CPO) dari lini perkebunan sawit Grup Sinarmas, PT Sinar Mas Agro Resources and Technology Tbk (SMART).Direktur Utama SMART Daud Dharsono mengatakan perseroan sedang dalam pembicaraan awal dengan produsen barang konsumer global itu guna mengembalikan bisnis seperti sedia kala, sejalan dengan perbaikan program konservasi hutan yang telah dijalankan perusahaan.“Sebagai bagian penting dari rantai suplai, kami meyakini bahwa kami harus bekerja sama dengan semua pemangku kepentingan untuk mencari berbagai solusi minyak kelapa sawit yang lestari," ujarnya dalam keterangan resmi, tadi malam.Transaksi antara SMART dan Unilever terhenti tahun lalu setelah perseroan meraih nilai tak sempurna dari satu auditor independen, tak lama setelah LSM Greenpeace menuduh aktivitas SMART telah merusak hutan dan membahayakan kehidupan spesies di dalamnya.Tak hanya bagi Unilever, perhatian terhadap masalah lingkungan itu belakangan juga telah menyebabkan korporasi pengguna CPO lainnya seperti Nestle dan Burger King menyetop pembelian CPO dari SMART.Namun, paruh September ini, seolah menunjukkan hasil dari upaya konservasi hutan yang dijalankan perusahaan, Nestle, grup produsen makanan terbesar dunia yang berbasis di Swiss, telah kembali membeli CPO dari anak usaha Golden Agri-Resources Ltd itu.Februari lalu, manajemen SMART menyatakan akan bekerja sama dengan Pemerintah Indonesia dan sejumlah lembaga swadaya masyarakat untuk bersama-sama memperbaiki program konservasi hutannya.Pada saat yang sama, perseroan juga mengembangkan satu kebijakan konservasi hutan (forest conservation policy) bekerja sama dengan The Forest Trust, organisasi nirlaba asing yang mempromosikan metode bisnis yang berwawasan lingkungan.Golden Agri, induk SMART yang terdaftar di Bursa Efek Singapura, adalah produsen CPO terbesar kedua dunia dengan luas lahan total 446.200 hektare. Bisnisnya fokus pada produksi CPO dan sejumlah produk turunan.Grup usaha yang didirikan keluarga Eka Tjipta Widjaja ini juga memiliki basis operasi di China dengan berbagai fasilitas yang terintegrasi, a.l. pelabuhan laut dalam, pabrik pengolah sawit, dan pabrik pengolah makanan jadi seperti mie instan. (Bsi)


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Editor : Puput Jumantirawan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top