Cari berita
Bisnis.com

Konten Premium

Bisnis Plus bisnismuda Koran Bisnis Indonesia tokotbisnis Epaper Bisnis Indonesia Konten Interaktif Bisnis Indonesia Group Bisnis Grafik bisnis tv

Ekonomi Jepang Susut 1,2 Persen di Kuartal III/2022, Jauh di Bawah Ekspektasi

Pertumbuhan ekonomi Jepang terkontraksi akibat pelemahan yen yang menekan momentum pertumbuhan ekonomi.
Asahi Asry Larasati
Asahi Asry Larasati - Bisnis.com 15 November 2022  |  14:05 WIB
Ekonomi Jepang Susut 1,2 Persen di Kuartal III/2022, Jauh di Bawah Ekspektasi
Seorang pekerja berjalan di areal pabrik yang berada di zona industri Keihin, Kawasaki, Jepang (8/3/2017). - .Reuters/Toru Hanai
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Pertumbuhan ekonomi Jepang mengalami kontraksi pada kuartal III/2022 akibat pelemahan yen yang menekan momentum pertumbuhan ekonomi.

Dilansir dari Bloomberg pada Selasa (15/11/2022), Kantor Kabinet Jepang mencatat produk domestik bruto (PDB) terkontraksi 1,2 persen pada kuartal III/2022 year-on-year (yoy), anjlok untuk pertama kalinya sejak tahun lalu.

Hal ini karena pelemahan mata uang yen meningkatkan biaya impor negara. Kontraksi ini berbanding terbalik dengan proyeksi ekonom yang memperkirakan ekspansi sebesar 1,2 persen.

Kontraksi ini mencerminkan dampak Yen yang diperangi pada ekonomi dan menunjukkan jalan menuju pemulihan yang solid dari pandemi tetap lama, sehingga risiko lebih lanjut mengaburkan pandangan.

Para pembuat kebijakan berharap paket stimulus ekonomi terbaru pemerintah akan membantu meningkatkan pertumbuhan selama beberapa bulan mendatang.

Pembukaan kembali perbatasan Jepang juga menawarkan prospek keluar-masuk wisatawan asing yang tertarik oleh negara yang telah menjadi jauh lebih murah untuk bepergian.

"Ketika yen jatuh secepat ini, perusahaan menghadapi situasi yang sulit karena mereka terkena biaya impor yang lebih tinggi sementara mereka tidak dapat dengan mudah meneruskan biaya untuk ekspor ketika ekonomi luar negeri melambat," kata ekonom utama di S&P Global Market Intelligence Harum Taguchi.

Anjloknya yen telah meningkatkan biaya impor Jepang yang membutuhkan energi lebih banyak, sekaligus menekan neraca perdagangan bersih.

Kali pertama pada akhir September, Jepang juga melakukan intervensi untuk menopang nilai mata uang yang anjlok lebih dari 30 persen terhadap dolar tahun ini.

Pemerintah terus melangkah untuk mendongkrak pasar pada bulan Oktober dengan melakukan intervensi hingga US$65 miliar. Anjloknya yen sebagian besar telah didorong oleh perbedaan antara suku bunga Bank of Japan (BOJ) dan suku bunga acuan the Fed.

BOJ berpegang pada pandangannya bahwa ekonomi membutuhkan dukungan yang berkelanjutan dan tekanan inflasi membutuhkan pertumbuhan upah yang solid untuk membuat pertumbuhan harga berkelanjutan dan bermanfaat bagi ekonomi.

Khawatir kemunduran lain dalam pemulihan Jepang karena yen yang lemah mendorong biaya energi dan inflasi, Perdana Menteri Fumio Kishida bulan lalu mengumpulkan paket stimulus ekonomi yang mencakup bantuan untuk menjaga harga energi untuk rumah tangga dan bisnis.

 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

jepang ekonomi jepang
Editor : Aprianto Cahyo Nugroho
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

Terpopuler

Banner E-paper
back to top To top