Cari berita
Bisnis.com

Konten Premium

Bisnis Plus bisnismuda Koran Bisnis Indonesia tokotbisnis Epaper Bisnis Indonesia Konten Interaktif Bisnis Indonesia Group Bisnis Grafik bisnis tv

Ada PHK & Setia Mataram Tritunggal Pengelola Baru Mal Malioboro-Hotel Ibis

Pemerintah Jogjakarta menunjuk PT Setia Mataram Tritunggal sebagai pengelola baru Mall Malioboro dan Hotel Ibis, Jogjakarta.
1

Ada PHK & Setia Mataram Tritunggal Pengelola Baru Mal Malioboro-Hotel Ibis

Gubernur DIY, Sri Sultan Hamengku Buwono X, saat ditemui wartawan di Kantor Gubernur DIY, Jumat (9/10/2020). - Ist -  Dok Humas Pemda DIY.
Gubernur DIY, Sri Sultan Hamengku Buwono X, saat ditemui wartawan di Kantor Gubernur DIY, Jumat (9/10/2020). - Ist - Dok Humas Pemda DIY.
Bagikan

Dalam kesempatan yang sama, manajemen YIS memutuskan melakukan pemutusan hubungan kerja (PHK) dengan karyawannya sebelum beralih ke pengelola baru. Nantinya para karyawan eksisting akan diseleksi ulang oleh manajemen baru. 

Sementara, Gubernur DIY Sri Sultan HB X memastikan karyawan Hotel Ibis dan Mal Malioboro tetap akan dipekerjakan kembali pasca-putus kontrak antara Pemda DIY dan  Yogya Indah Sejahtera (YIS). Sultan meminta agar kedua unit bisnis ini tidak ditutup. 

“Saya minta jangan ditutup, justru kalau ditutup itu masalah, jadi sebenarnya PHK itu tidak ada, hanya ada kejadian di mana mungkin pegawai dari hotel karena enggak tahu bagaimana. Karena pembangunan hotel dan mall itu kan jadi satu, dalane neng hotel soko mal,” ucapnya, Selasa (13/9/2022).  

Sultan menyebutkan, saat ini hotel sedang tidak bisa menerima tamu dan menimbulkan kerugian Rp70 juta per hari. 

“Sekarang kan ganti manajemen, mulai hari ini, bukan manajemen yang lama, enggak ada yang diberhentikan tidak boleh memberhentikan. Kalau manajemen lama ya, [Mal dan Hotel ini] sudah bukan milik orang lain, milik Pemda DIY,” katanya. 

Sementara itu, manajeman PT Setia Mataram Tritunggal (SMT) selaku pengelola baru Malioboro Mall dan Hotel Ibis menegaskan akan berusaha maksimal untuk menyelesaikan berbagai persoalan seperti yang ditugaskan Gubernur DIY Sri Sultan HB X. 

Juru Bicara PT SMT yang ditugasi mengelola Malioboro Mall & Hotel Ibis, Surya Ananta menyatakan pihaknya telah ditunjuk untuk mengelola Malioboro Mall dan Hotel Ibis. Dia berterima kasih atas kepercayaan yang diberikan dan berjanji akan secara maksimal melakukan pengelolaan hotel dan mal tersebut. 

“Kami berharap dengan manajemen baru ini akan lebih baik dan akan memberdayakan semua pihak yang ada di sana. Kami membuka kesempatan kerja dalam bidang mall dan hotel. Terutama kami mohon dukungan terutama tenant dan karyawan, mal tetap buka untuk bekerja seperti biasa,” katanya di kompleks Kepatihan, Selasa (13/9/2022). 

Dia menyadari, Malioboro Mall merupakan aset dan kebanggan warga DIY selain memberikan manfaat bagi para pelaku usaha dan pelaku seni budaya.

“Mohon dukungan seluruh masyarakat agar aset penting ini bisa digarap bersama, karena selain menjadi kebanggaan juga dapat memberdayakan pelaku usaha, pelaku seni budaya dan menjadi hiburan keluarga untuk masyarakat pada umumnya. Jogja sebagai tujuan wisata,” ucapnya. 

Sekda DIY, Kadarmanta Baskara Aji menyatakan Pemda DIY menugaskan kepada pengelola baru agar tidak terjadi kekosongan manajemen Malioboro Mall dan Hotel Ibis. Penugasan itu dilakukan selama setahun ke depan dengan sistem sewa, di mana pihak pengelola baru menyewa kepada Pemda DIY selaku pemilik aset. 

Manajemen baru diberikan kewenangan untuk mengatur karyawan. Jika karyawan masih tetap ingin bekerja dan manajemen baru membutuhkan tentunya hal itu biasa diakomodasi. Akan tetapi karyawan tersebut dulunya yang merekrut manajemen lama, dalam hal ini PT YIS. 

“Kalau yang merekrut PT YIS, maka otomatis akan berhenti dari PT YIS. Berhenti itu seperti apa, PHK atau apa, saya kira urusannya pihak PT YIS,” katanya. 

Aji mengatakan karyawan lama yang masih ingin bekerja tentunya harus melalui prosedur sesuai yang ditetapkan manajemen baru. Misalnya dilakukan pendataan terhadap karyawan, seperti melengkapi biodata dari SDM tersebut.

Meski demikian Aji tidak dapat memastikan, apakah karyawan lama tersebut mendapatkan prioritas untuk diterima sebagai karyawan lagi atau tidak.  “Pada prinsipnya pengelola baru kan butuh karyawan, yang sudah bisa sudha tahu tentang di situ, saya kira tinggal jumlah yang dibutuhkan saja,” ucapnya. 

2 dari 2 halaman

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

phk jogjakarta
Sumber : HarianJogja.com
Editor : Anggara Pernando
Bagikan

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top