Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Ini Penyebab Utang Pemerintah Naik Rp121 Triliun dalam Sebulan

Lantas, apa faktor yang menjadi penyebab utang pemerintah naik Rp121 triliun dalam sebulan menjadi Rp7.123,6 triliun?
Feni Freycinetia Fitriani
Feni Freycinetia Fitriani - Bisnis.com 04 Agustus 2022  |  09:04 WIB
Ini Penyebab Utang Pemerintah Naik Rp121 Triliun dalam Sebulan
ILUSTRASI dolar AS dan rupiah. Ini Penyebab Utang Pemerintah Naik Rp121 Triliun dalam Sebulan. Bisnis - Fanny Kusumawardhani
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Utang pemerintah naik Rp121 triliun menjadi Rp7.123,6 triliun pada Juni 2022. Ternyata ini penyebab utang pemerintah melonjak Rp121 triliun dalam sebulan saja.

Berdasarkan buku APBN Kita edisi Juli 2022, jumlah utang pemerintah melonjak dari Rp7.002,2 triliun pada periode Mei 2022 menjadi Rp7.123,6 triliun pada Juni 2022.

Dengan total utang pemerintah sebesar Rp7.123,6 triliun maka rasio utang terhadap produk domestik bruto (PDB) atau debt to GDP per Juni 2022 terkerek menjadi 39,56 persen, naik dibandingkan bulan lalu sebesar 3,88 persen.

"Rasio utang terhadap PDB dalam batas aman, wajar, serta terkendali diiringi dengan diversifikasi portofolio yang optimal," tulis Kementerian Keuangan dalam buku APBN Kita yang dikutip, Rabu (3/8/2022).

Lantas, apa faktor yang menjadi penyebab utang pemerintah naik Rp121 triliun dalam satu bulan?

Utang pemerintah per Juni 2022 dibagi menjadi dua jenis, yakni surat berharga negara (SBN) sebesar Rp6.301,8 triliun atau 88,5 persen dan pinjaman sebesar Rp821,7 triliun atau 11,5 persen.

Jika dibandingkan dengan periode Mei 2022 (month-to-month/mtm), porsi utang dari SBN mengalami lonjakan dari sebelumnya Rp6.175,8 triliun atau sebesar Rp126 triliun. Sementara itu, porsi pinjaman justru turun dari Rp826,4 triliun per Mei 2022 menjadi Rp821,7 triliun pada Juni 2022.

Lebih lanjut, utang dari SBN domestik yang tercatat pada Juni 2022 sebesar Rp4.992,5 triliun dibagi menjadi dua, yaitu surat utang negara (SUN) Rp4.092 triliun dan surat berharga syariah negara (SBSN) Rp900 triliun.

Jumlah tersebut mengalami peningkatan dibandingkan periode Mei 2022, yaitu utang SBN Domestik Rp4.934,5 triliun dengan porsi SUN Rp4.055 triliun dan SBSN Rp879,5 triliun.

Adapun, utang SBN dalam bentuk valas tercatat sebesar Rp1.309,3 triliun, yaitu SUN Rp981 triliun dan SBSN Rp327 triliun.

Porsi utang valas mengalami lonjakan sebesar Rp68 triliun, dimana realisasi pada Mei 2022 hanya Rp1.241,2 triliun dengan porsi untuk SBN dan SBSN masing-masing Rp967,6 triliun dan Rp273,6 triliun.

Sementara itu, untuk total pinjaman hingga 30 Juni 2022 tercatat sebesar Rp821,7 triliun yang dibagi menjadi beberapa jenis, antara lain pinjaman dalam negeri Rp14,7 triliun dan pinjaman luar negeri Rp806,3 triliun.

Utang dari pinjaman pada Mei 2022 tercatat Rp826,4 triliun yang dibagi menjadi beberapa jenis, yaitu pinjaman dalam negeri Rp14,7 triliun dan pinjaman luar negeri Rp811,6 triliun.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

utang pemerintah utang pdb
Editor : Feni Freycinetia Fitriani
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top