Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Phapros Ekspansi Pasar Ekspor Tahun Depan

PT Phapros Tbk. berambisi untuk memacu pasar internasional pada tahun depan, mulai kawasan Asia Tenggara hingga Afrika.
Reni Lestari
Reni Lestari - Bisnis.com 27 Desember 2021  |  18:57 WIB
Gedung PT Phapros, Tbk.  - UGM
Gedung PT Phapros, Tbk. - UGM

Bisnis.com, JAKARTA – Produsen farmasi PT Phapros Tbk. (PEHA) berencana melakukan perluasan pasar farmasi pada tahun mendatang.

Sekretaris Perusahaan Phapros Zahmilia Akbar mengatakan sejauh ini perseroan telah melakukan pengapalan ke dua negara Asean, yakni Filipina dan Kamboja. Di Amerika Latin, Phapros juga menyuplai obat-obatan ke Peru.

Zahmilia mengatakan saat ini perseroan sedang dalam proses ekspansi pasar ke Nigeria dan Afrika. Tahun depan perusahaan juga membidik perluasan ke negara-negara lain di Asia Tenggara.

"Di Asean kami bercita-cita untuk meluaskan negara, karena saat ini baru Kamboja dan Filipina. Kami akan tambah negara [tahun depan]," kata Zahmilia di Jakarta, Senin (27/12/2021).

Selain perluasan cakupan pasar ekspor, produsen Antimo ini juga berencana memperdalam pasar ekspor yang telah dimasuki dengan menambah jenis produk. Sejauh ini, produk unggulan ekspor selain Antimo yakni multivitamin, obat-obat antiinflamasi, dan analgesik.

Namun, strategi perluasan pasar ekspor diakuinya tidak seperti membalikkan telapak tangan karena terkait standardisasi di masing-masing negara tujuan.  

Saat ini kontribusi ekspor terhadap total pendapatan perseroan masih berada di bawah 10 persen. Meski tidak menyebutkan angka target, Zahmilia meyakini kontribusi ekspor akan terus tumbuh dalam waktu-waktu mendatang.

"Sekarang masih di bawah 10 persen. Dengan menambah produk, saya yakin akan semakin tumbuh," katanya.

Adapun, kapasitas produksi perseroan saat ini mencapai 3,5 miliar tablet per tahun dengan investasi yang telah dilakukan sejak 2017. Sepanjang tahun ini, Phapros telah merilis sejumlah produk baru seperti kombinasi Vitamin C dan E Becefort, Vitamin C injeksi dan tablet, Vitamin D3, serta Kortikosteroid.

Lonjakan permintaan, khususnya produk terkait Covid-19 menyentuh pertumbuhan 200 persen dibandingkan dengan sebelum pandemi.

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

ekspor farmasi pt phapros tbk
Editor : Amanda Kusumawardhani

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode Bisnis Indonesia Logo Epaper
To top