Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Perdebatan Taper Tantrum Dorong Investor ke Emerging Market Terkuat

Bank of America Corp. merekomendasikan agar investor mengambil obligasi pasar berkembang berdenominasi euro, memprediksi imbal hasil dalam mata uang bersama akan tetap stabil bahkan ketika Fed mengumumkan rencana mengurangi pembelian obligasi.
Reni Lestari
Reni Lestari - Bisnis.com 07 Juni 2021  |  14:35 WIB
Gedung bank central Amerika Serikat atau The Federal Reserve di Washington, Amerika Serikat, Selasa (17/3/2020). Bloomberg - Andrew Harrer
Gedung bank central Amerika Serikat atau The Federal Reserve di Washington, Amerika Serikat, Selasa (17/3/2020). Bloomberg - Andrew Harrer

Bisnis.com, JAKARTA - Perdebatan tentang kapan Federal Reserve akan mulai mengurangi pembelian obligasi mendorong beberapa investor beralih ke aset pasar berkembang yang kurang terkena potensi lonjakan imbal hasil Amerika Serikat.

William Blair Investment Management dan Fidelity International meningkatkan pembelian obligasi berimbal hasil tinggi atau yang kurang sensitif terhadap suku bunga AS.

Sementara itu, Bank of America Corp. merekomendasikan agar investor mengambil obligasi pasar berkembang berdenominasi euro, memprediksi imbal hasil dalam mata uang bersama akan tetap stabil bahkan ketika Fed mengumumkan rencana untuk mengurangi pembelian obligasi yang kemungkinan akan dimulai pada September.

Pergerakan itu didorong oleh pengalaman pada 2013 yang dikenal dengan fenomena taper tantrum, ketika mata uang dan utang negara berkembang merosot selama sekitar enam minggu karena dolar dan suku bunga AS naik didorong pengumuman mengejutkan Fed bahwa bank sentral itu akan mengurangi pembelian obligasi.

Sementara itu, data pekerjaan pada Jumat pekan lalu menunjukkan pertumbuhan kuat yang menandakan pemulihan AS telah berada di jalur yang tepat. Pertanyaannya adalah kapan Fed akan menganggap rebound telah cukup kuat untuk mulai menarik stimulus.

"Tantrum yang mengarah ke lonjakan suku bunga AS akan mulai menarik investor dari sebagian besar kelas aset lainnya, termasuk aset pasar berkembang, ke AS," kata Randy Kroszner, profesor ekonomi di University of Chicago Both School of Business dan mantan anggota Dewan Gubernur Fed, dilansir Bloomberg, Senin (7/6/2021).

Dia melanjutkan itu akan menjadi saat ketika orang berpindah ke aset pasar berkembang yang relatif lebih aman dan menarik diri dari aset yang relatif lebih berisiko.

Namun demikian, aksi jual diprediksi tidak akan sebesar yang terjadi pada 2013 karena negara-negara berkembang kini memiliki penyangga yang lebih baik, termasuk neraca transaksi berjalan yang lebih kuat dan sektor riil yang positif.

Meningkatkan ekspektasi pertumbuhan juga akan mendukung ekuitas dan beberapa mata uang. Namun, investor tetap khawatir tentang potensi kejutan hawkish dari Fed dalam beberapa bulan mendatang yang dapat membalikkan aliran modal dari pasar negara berkembang.

"Pasar negara berkembang harus menavigasi komunikasi Fed tentang pengurangan [pembelian obligasi],” kata Eugenia Victorino, kepala strategi Asia di Skandinaviska Enskilda Banken AB di Singapura.

Menurutnya, posisi asing juga penting. Jika ada peningkatan posisi asing, risiko pembalikan arus akan memiliki dampak yang lebih dramatis daripada jika penentuan posisi cenderung ringan.

Sementara itu, menurut perhitungan Bloomberg berdasarkan data EPFR Global, dana obligasi pasar berkembang mendulang US$3,4 miliar arus masuk dalam empat minggu hingga 28 Mei, dengan dana ekuitas menarik US$6,6 miliar.

Bank KEB Hana dari Korea Selatan merencanakan serangkaian penawaran aset pendapatan tetap mulai Senin (7/6/2021) yang dapat diikuti dengan obligasi berkelanjutan dalam mata uang dolar. Adapun, Kamerun dan Slovakia juga berusaha untuk menjual utang bulan ini.

Utang dalam mata uang lokal sering dilihat sebagai yang paling rentan terhadap kenaikan dolar atau imbal hasil AS karena salah satu dari itu akan mengurangi carry return. Sebuah studi oleh Bloomberg News telah mengidentifikasi bahwa kenaikan 25 basis poin yield dalam sebulan akan menjadi titik kritis untuk pergerakan mata uang berimbal hasil lebih tinggi seperti lira Turki, rand Afrika Selatan dan peso Meksiko.

Emily Weis, ahli strategi makro di State Street di Boston, merekomendasikan untuk membeli ekuitas negara berkembang. Ini adalah pandangan yang dibagikan oleh TS Lombard, yang melihat ekuitas tersebut lebih aman karena lebih banyak didorong oleh dolar dan saham AS daripada obligasi pemerintah.

Pada puncak aksi jual obligasi global tahun ini, pengukur saham hampir tidak menunjukkan hubungan dengan imbal hasil AS. Itu dibandingkan dengan korelasi sekitar minus 0,6 dengan Indeks Spot Dolar Bloomberg dan 0,7 dengan S&P 500.

Jika kenaikan imbal hasil AS moderat, utang dolar dengan imbal hasil tinggi di pasar berkembang juga terbukti populer. Utang sampah atau junk debt telah naik sekitar 1 persen tahun ini untuk melampaui sekuritas tingkat investasi dengan imbal hasil lebih rendah karena imbal hasil obligasi pemerintah bertenor 10 tahun menjadi sekitar 1,6 persen dari 0,9 persen.

Sejumlah pasar negara berkembang yang lebih unggul menawarkan penyangga lebih tinggi terhadap suku bunga, dengan obligasi di kawasan paling kurang berkembang di dunia kembali ke angka 3,9 persen tahun ini.

Paul Greer, seorang manajer keuangan Fidelity International di London yang mengawasi sekitar US$700 miliar mengatakan hal itu mendorong perusahaanya ke arah mata uang lokal dari Mesir, Ghana dan Uganda serta obligasi mata uang asing dari Argentina, Ekuador dan Zambia. Marcelo Assalin dari William Blair melihat imbal hasil AS naik menuju 2 persen pada akhir tahun, meningkatkan daya tarik utang sampah.

Namun, bagi yang lain, menentukan tempat terbaik untuk keluar dari badai yang meruncing berarti memeriksa bagaimana nasib negara-negara selama pandemi. Alan Wilson, manajer portofolio Eurizon SLJ Capital mengatakan untuk melakukan ini, pihaknya melihat negara-negara di mana permintaan komoditas dan barang modal lebih kuat.

Dia mengharapkan tarik ulur antara pasar dan Fed tentang kapan menaikkan suku bunga dan memposisikan hasil yang lebih tinggi yang bisa diikuti dengan upaya menahan utang mata uang asing seperti Mesir, Ghana dan Oman. "Pengecualian AS yang sedang berlangsung sangat mungkin menghasilkan tes pasar lebih lanjut dari sikap akomodatif Federal Reserve," kata Wilson. 


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

amerika serikat investor Kebijakan The Fed investor asing
Editor : Ropesta Sitorus

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top