Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Joe Biden Janjikan Ekspor Jutaan Dosis Vaksin Covid-19

Presiden Joe Biden mengatakan AS akan membagikan setidaknya 20 juta dosis vaksin Covid-19 resmi AS dengan negara-negara asing pada akhir Juni.
Reni Lestari
Reni Lestari - Bisnis.com 18 Mei 2021  |  10:28 WIB
Presiden AS Terpilih Joe Biden. JIBI - Bisnis/Nancy Junita @joebiden
Presiden AS Terpilih Joe Biden. JIBI - Bisnis/Nancy Junita @joebiden

Bisnis.com, JAKARTA - Amerika Serikat hampir tidak mengekspor vaksin sejak peluncuran awal setelah Presiden Joe Biden mengamankan sebagian besar produksi dalam negeri untuk penggunaan domestik. Kini Biden membuka pintu untuk ekspor vaksin di bawah kendalinya.

Biden mengatakan AS akan membagikan setidaknya 20 juta dosis vaksin Covid-19 resmi AS dengan negara-negara asing pada akhir Juni.

Sebanyak 20 juta dosis vaksin itu terdiri atas Pfizer Inc., Moderna Inc., atau Johnson & Johnson, sedangkan sebanyak 60 juta dosis AstraZeneca Plc yang telah dia rencanakan untuk diberikan ke negara lain, hingga kini belum memiliki persetujuan Food and Drug Administration (FDA) untuk penggunaan di AS.

“Itu hal yang benar untuk dilakukan, itu hal yang cerdas untuk dilakukan, itu hal yang kuat untuk dilakukan,” kata Biden di Gedung Putih, dilansir Bloomberg, Selasa (18/5/2021).

Pada akhir Juni, katanya, AS akan menerima pemberian dosis yang cukup dari vaksin resmi untuk menginokulasi seluruh populasi yang berusia 12 tahun ke atas.

Langkah Biden adalah momen penting yang menandakan bahwa AS akan berbalik arah, dengan pasokan vaksin yang sekarang cukup melampaui permintaan.

Biden mengatakan dia akan bekerja dengan lembaga internasional untuk memutuskan negara mana yang menerima dosis dari AS, dan bahwa dia tidak akan menggunakan suntikan untuk pengaruh diplomatik, menuduh China dan Rusia melakukannya.

“Bangsa kita akan menjadi gudang vaksin bagi seluruh dunia. Kami akan membagikan vaksin ini untuk layanan mengakhiri pandemi di mana-mana dan kami tidak akan menggunakan vaksin kami untuk mendapatkan bantuan dari negara lain,” katanya.

Biden mengatakan dia akan bekerja dengan negara demokrasi lain untuk mengoordinasikan upaya multilateral untuk mengakhiri pandemi dan bahwa dia berharap untuk mengumumkan kemajuan di bidang ini pada KTT G-7 di Inggris pada Juni mendatang.

Biden menekankan bahwa tindakan tersebut hanyalah langkah pertama karena AS memusatkan perhatiannya untuk meredakan pandemi di luar negeri. Biden juga mengatakan bahwa dia akan menugaskan Jeff Zients, yang telah menjabat sebagai koordinator tanggapan virus corona Gedung Putih, untuk bertanggung jawab atas upayanya untuk melawan pandemi secara global.

Zients akan bekerja dengan Dewan Keamanan Nasional dan badan lainnya untuk mengarahkan dosis ke luar negeri.

Presiden dapat lebih memperhatikan pandemi di luar negeri berkat kemajuan memerangi virus di dalam negeri. AS mencatat jumlah kasus baru paling sedikit sejak Maret 2020 pada Minggu (16/5/2021) dan sebagian besar negara bagian telah mulai melonggarkan persyaratan masker dan jarak sosial. Biden juga memperingatkan warga AS untuk tetap waspada dan melakukan vaksinasi.

“Kami masih kehilangan terlalu banyak orang Amerika dan kami masih memiliki terlalu banyak orang yang tidak divaksinasi di Amerika,” kata Biden.

Dia mengatakan data menunjukkan bahwa AS sekarang memvaksinasi 60 persen populasi dewasa, setidaknya masing-masing satu suntikan. Biden telah menetapkan target untuk mencapai 70 persen sebelum 4 Juli.

Biden juga mengisyaratkan rencananya untuk meningkatkan produksi vaksin dengan bekerja sama dengan raksasa farmasi dan negara lain.

Amerika Serikat akan terus menyumbangkan kelebihan pasokan [vaksin] kami, tetapi itu tidak akan cukup. Yang perlu kami lakukan adalah memimpin upaya yang sama sekali baru,” katanya.

“Kami akan meminta negara lain untuk membantu menanggung biaya ekonomi dari upaya ini, tetapi konsekuensinya akan lebih bertahan lama dan lebih dramatis," lanjutnya.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

amerika serikat Vaksin Joe Biden Vaksin Covid-19

Sumber : Bloomberg

Editor : Annisa Sulistyo Rini

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top