Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Membedah Kongsi Freeport dan Tshingshan Bangun Smelter

PT Freeport Indonesia dan Tshingshan Steel akan membangun smelter dengan kapasitas 2,4 juta ton.
Muhammad Ridwan
Muhammad Ridwan - Bisnis.com 06 Februari 2021  |  02:36 WIB
Truk diparkir di tambang terbuka tambang tembaga dan emas Grasberg di dekat Timika, Papua, pada 19 September 2015. - ANTARA FOTO/Muhammad Adimaja
Truk diparkir di tambang terbuka tambang tembaga dan emas Grasberg di dekat Timika, Papua, pada 19 September 2015. - ANTARA FOTO/Muhammad Adimaja

Bisnis.com, JAKARTA – PT Freeport Indonesia dan Tshingshan Steel disebut akan membangun smelter tembaga di Weda Bay, Halmahera Tengah, Maluku.

Adapun, smelter tersebut akan memiliki kapasitas sebesar 2,4 juta ton. Deputi Bidang Koordinasi Investasi dan Pertambangan Kemenko Marves Septian Hario Seto mengatakan bahwa biaya investasi pembangunan smelter itu akan membutuhkan anggaran senilai US$2,5 miliar.

Septian menjelaskan, selama masa penjajakan dengan Tshinshan, pembangunan smelter di kawasan industri JIIPE, Gresik masih akan terus berjalan.

“Nanti akan masih negosiasi sementara akan tetap jalan Freeport akan tentukan. Di Weda Bay 2,4 juta ton besar sih. 2,4 juta ton input konsentrat,” ujarnya dalam konferensi pers virtual, Jumat (5/2/2021).

Septian mengungkapkan, pemerintah tetap mematok target penyelesaian pembangunan smelter yang sama pada kerja sama antara Freeport dan Tshingshan yakni Desember 2023.

Pihak Tshingshan harus memberikan kepastian kepada pemerintah terkait linimasa proyek itu nantinya. Namun, pemerintah optismistis perusahaan asal China itu bisa menyelesaikan proyek smelter itu tepat waktu mengacu pada pengalamannya di Morowali.

“Desember 2023, sama target tidak berubah,” jelasnya.

Septian melanjutkan, diskusi terkait dengan bentuk kerja sama proyek pembangunan smelter  PT Freeport Indonesia dengan Tsingshan Steel akan diputuskan pada Maret 2021.

Menurutnya, rencana pembangunan smelter tembaga hingga saat ini prosesnya sedang berjalan. Kedua belah pihak disebutkan masih dalam tahap negosiasi.

Dalam proyek ini Freeport Indonesia hanya akan mengeluarkan investasi sebesar 7,5 persen dari total biaya dalam pembangunan proyek smelter tembaga dengan Tsingshan Steel.

Septian membeberkan, kerja sama tersebut akan menjadi menarik untuk Freeport Indonesia. Pasalnya, pembangunan smelter itu sebagian besar investasinya akan ditanggung oleh Tsingshan.

“Ini menarik karena freeport menyatakan tidak profitable capex-nya mahal, nah ini Tshinshan berani memberikan pendanaan capex yang maksimal,” katanya.

Sebelumnya, Presiden Direktur Freeport Indonesia Tony Wenas mengaku bahwa pihaknya tengah didekati oleh Tshinshan untuk membangun smelter tembaga di Weda Bay.

Dia mengatakan rencana kerja tersebut masih dalam tahap pembiaraan dan belum ada kesepakatan antara kedua belah pihak.

“Kami mau tahu metodenya seperti apa, kapasitasnya berapa, jadwal pembangunan kapan selesainya. Masih pembicaraan, belum ada kesepakatan apapun,” jelasnya.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Freeport smelter
Editor : Yustinus Andri DP

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top