Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Grup Investasi Asal AS Suntik Investasi Rp54,6 Triliun untuk Infrastruktur Asia-Pasifik

KKR Asia-Pacific Infrastructure Investors akan berinvestasi di negara pasar berkembang di kawasan ini, di berbagai sektor termasuk limbah, energi terbarukan, listrik dan utilitas, telekomunikasi dan infrastruktur transportasi.
Reni Lestari
Reni Lestari - Bisnis.com 11 Januari 2021  |  14:44 WIB
Kegiatan konstruksi gedung di Australia -  Bloomberg
Kegiatan konstruksi gedung di Australia - Bloomberg

Bisnis.com, JAKARTA - Grup investasi Amerika Serikat, KKR & Co, mengatakan telah mengalokasikan dana pertamanya sebesar US$3,9 miliar atau sekitar Rp54,6 triliun (Rp14.000/dolar) yang difokuskan pada investasi infrastruktur di seluruh Asia-Pasifik, sebuah rekor besar untuk kawasan tersebut.

Penggalangan dana ini datang pada saat yang sangat penting untuk sektor infrastruktur karena pemerintah secara global menyerukan lebih banyak pengeluaran infrastruktur untuk membantu memulai ekonomi yang tertekan oleh pandemi Covid-19. Suku bunga tetap rendah, artinya pembiayaan murah.

"Permintaan untuk mengembangkan atau meningkatkan aset infrastruktur penting melebihi pendanaan publik yang tersedia di banyak pasar. Modal swasta memainkan peran yang semakin penting untuk mengisi kesenjangan di kawasan ini," kata Ming Lu, kepala KKR Asia-Pasifik dalam sebuah pernyataan, dilansir South China Morning Post, Senin (11/1/2021).

KKR Asia-Pacific Infrastructure Investors akan berinvestasi di negara pasar berkembang di kawasan ini, di berbagai sektor termasuk limbah, energi terbarukan, listrik dan utilitas, telekomunikasi dan infrastruktur transportasi.

Penggalangan dana mengalami kelebihan permintaan dan menarik minat pensiun publik dan perusahaan, dana kekayaan negara, perusahaan asuransi, dana abadi, platform perbankan swasta, kantor keluarga, dan investor individu. Banyak investor melihat kesepakatan infrastruktur ini menawarkan keuntungan yang menarik di dunia dengan imbal hasil rendah.

KKR menginvestasikan sekitar US$300 juta bersama investor eksternal dari neraca dan karyawannya sendiri. Yang pasti, proyek infrastruktur memiliki risiko, termasuk penundaan dan korupsi yang meluas. Memasukkan modal swasta dalam proyek dapat membantu memelihara disiplin dan organisasi.

KKR pertama kali membentuk tim dan strategi infrastruktur global pada 2008 dan sejak itu menjadi salah satu investor paling aktif di sektor ini di seluruh dunia, mengerahkan lebih dari US$24 miliar di sekitar 40 investasi. Perusahaan ini memiliki tim yang terdiri dari 45 profesional investasi yang berdedikasi.

KKR telah menginvestasikan US$1,8 miliar di enam kesepakatan di infrastruktur Asia-Pasifik sejak 2019.

Portofolio infrastruktur Asia-Pasifiknya mencakup kepercayaan investasi infrastruktur India India Grid Trust; Virescent Infrastructure, sebuah perusahaan energi terbarukan di India; Eco Solutions Group, penyedia layanan lingkungan di Korea Selatan; Produsen listrik Filipina Generasi Pertama; TSK Corporation, sebuah perusahaan manajemen jasa lingkungan di Korea Selatan, dan Pinnacle Towers, penyedia infrastruktur telekomunikasi di Filipina.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

infrastruktur investasi asia pasifik
Editor : Hadijah Alaydrus
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top