Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Ekspor APD ke Eropa dan AS Besar, karena Punya Jaringan Kuat

Jaringan pasar yang kuat ke Eropa dan Amerika Serikat (AS) dinilai sebagai modal utama yang memacu tingginya ekspor alat pelindung diri (APD) Indonesia usai pemerintah mencabut larangan ekspor.
Iim Fathimah Timorria
Iim Fathimah Timorria - Bisnis.com 07 September 2020  |  05:00 WIB
Pekerja perempuan memproduksi alat pelindung diri sebuah perusahaan garmen saat kunjungan Menteri Ketenagakerjaan Ida Fauziyah di Jakarta, Rabu 1 Juli 2020.  - Antara/ M Risyal Hidayat
Pekerja perempuan memproduksi alat pelindung diri sebuah perusahaan garmen saat kunjungan Menteri Ketenagakerjaan Ida Fauziyah di Jakarta, Rabu 1 Juli 2020. - Antara/ M Risyal Hidayat

Bisnis.com, JAKARTA - Jaringan pasar yang kuat ke Eropa dan Amerika Serikat (AS) dinilai sebagai modal utama yang memacu tingginya ekspor alat pelindung diri (APD) Indonesia usai pemerintah mencabut larangan ekspor.

Ketua Umum Ikatan Ahli Tekstil Seluruh Indonesia (Ikatsi) Suharno Rusdi mengatakan kebanyakan eksportir APD juga telah mengekspor produk tekstil ke negara-negara tersebut.

“Pengusaha APD kita sudah memiliki jaringan pasar yang kuat karena pengusaha APD juga merupakan pengusaha garmen yang produknya sudah sejak lama merambah ke dua wilayah tersebut,” kata Suharno ketika dihubungi, Minggu (6/9/2020).

Penetrasi APD ke kawasan ini pun bisa dipahami dari sisi kemampuan produksi. Dia mencatat industri tekstil Eropa dan Amerika Serikat tidaklah semaju di negara-negara Asia. Hal ini juga disebabkan oleh selisih upah pekerja dan efisiensi produksi.

“Produk APD juga masuk ke Singapura, tetapi tidak besar sehingga tak mencolok seperti ke Eropa dan Amerika Serikat. Impor masker medis mereka besar karena semua kebutuhan APD mereka diimpor,” lanjutnya.

Dia pun memperkirakan impor masker medis oleh India yang tinggi terlepas dari kemampuan industri setempat memproduksi dipengaruhi pula oleh tingginya kasus infeksi Covid-19.

“Dengan masifnya peningkatan kasus Covid-19, industri masker bedah India tidak bisa memenuhi sehingga mereka mengimpor,” kata Suharno.

Ekspor medis Indonesia mengalami kenaikan drastis dari US$1.936 pada Juni menjadi US$395.475 pada Juli. Ekspor masker bedah dengan kode HS 63079040 paling besar tertuju ke Singapura dengan nilai US$183.405 disusul ke India dengan nilai US$149.600 pada periode tersebut.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

ekspor apd
Editor : Sutarno
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top