Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Batas Kena Pajak Dinaikkan 4 Kali Lipat, Pasar Properti Inggris Bangkit

Pemerintah Inggris menaikkan batas kena pajak pembelian properti hingga empat kali lipat. Kebijakan itu secara nyata mendongrak bisnis properti.
M. Syahran W. Lubis
M. Syahran W. Lubis - Bisnis.com 20 Juli 2020  |  14:34 WIB
Seorang lelaki menyeberangi sebuah jalan di London, Inggris, berlatar belakang deretan properti residensial./Bloomberg - Hollie Adams
Seorang lelaki menyeberangi sebuah jalan di London, Inggris, berlatar belakang deretan properti residensial./Bloomberg - Hollie Adams

Bisnis.com, JAKARTA – Pasar perumahan Inggris meningkat setelah pemotongan pajak oleh Menteri Keuangan Rishi Sunak, menurut situs web properti Inggris Rightmove.

Jumlah realisasi penjualan properti di Inggris melonjak 35 persen dalam 5 hari setelah pengumuman Rishi Sunak soal pajak pada 8 Juli, demikian Rightmove mengatakan pada Senin (20/7/2020).

Pemulihan bisnis properti ditunjukkan dengan penjualan naik 15 persen pada Juni. Berharap untuk memberikan dorongan kepada ekonomi, Sunak menaikkan ambang batas untuk membayar pajak atas pembelian properti menjadi 500.000 pound sterling (Rp9,2 miliar), empat kali lipat dari level sebelumnya.

Rightmove mengatakan harga yang dicari oleh penjual rumah antara 7 Juni dan 11 Juli naik 3,7 persen tahunan untuk mencapai rekor tertinggi rata-rata 312.625 pound (Rp5,75 miliar).

Harga naik 2,4 persen lebih tinggi daripada sebelum lockdown dimulai pada Maret. "Angka-angka ini indikator awal tren harga rumah," kata Direktur Rightmove, Miles Shipside.

"Mereka menunjukkan harga rata-rata naik dengan lembut tidak jatuh, dan ini akan tercermin dalam beberapa bulan mendatang dalam laporan harga rumah lainnya."

Pemberi pinjaman hipotek Nationwide dan Halifax melaporkan penurunan harga rumah dan persetujuan hipotek yang merosot ke rekor terendah pada Mei, menurut data Bank of England.

Rightmove mengatakan permintaan pembeli di Inggris secara keseluruhan sejak awal Juli melonjak hingga 75 persen per tahun. Pada akhir pekan lalu, Gubernur Bank of England Andrew Bailey mengatakan ada tanda-tanda aktivitas kembali "cukup kuat" di pasar perumahan.

Pada bulan setelah penerapan lockdown pada akhir Maret untuk membendung virus corona, Rightmove mengatakan tidak dapat memberikan data harga rumah yang berarti akibat jatuhnya jumlah rumah baru yang terdaftar untuk dijual.

Kunjungan ke situs web Rightmove turun sekitar 40 persen pada saat pengumuman lockdown, tetapi mulai pulih perlahan pada pertengahan April.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

bisnis properti inggris

Sumber : Aljazeera.com

Editor : M. Syahran W. Lubis
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top