Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Pencemaran Sungai Citarum, Pengelolaannya Jadi Tanggung Jawab Pejabat Hingga Masyarakat

Menurut data Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan, jumlah timbulan sampah yang masuk ke DAS itu sekitar 500.000 ton per tahun atau sekitar 1.300 ton per hari pada 2018.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 16 Juni 2020  |  13:29 WIB
Foto udara banjir yang merendam ribuan rumah di dekat Daerah Aliran Sungai (DAS) Citarum, Baleendah, Kabupaten Bandung, Jawa Barat, Rabu (1/4/2020). Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Bandung mencatat 19.018 Kepala Keluarga (KK) atau 65.703 jiwa terdampak banjir yang menerjang Kabupaten Bandung, menyusul curah hujan yang tinggi sejak Senin (30/3). Banjir di kawasan Bandung Selatan tersebut juga telah merendam 11.932 rumah unit rumah warga. Bisnis - Rachman
Foto udara banjir yang merendam ribuan rumah di dekat Daerah Aliran Sungai (DAS) Citarum, Baleendah, Kabupaten Bandung, Jawa Barat, Rabu (1/4/2020). Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Bandung mencatat 19.018 Kepala Keluarga (KK) atau 65.703 jiwa terdampak banjir yang menerjang Kabupaten Bandung, menyusul curah hujan yang tinggi sejak Senin (30/3). Banjir di kawasan Bandung Selatan tersebut juga telah merendam 11.932 rumah unit rumah warga. Bisnis - Rachman

Bisnis.com, JAKARTA – Berapapun investasi yang digelontorkan untuk menangani permasalahan sampah di daerah aliran sungai (DAS) Citarum tidak akan berhasil tanpa kesadaran berbagai pihak dalam pengelolaan sampah.  

Wakil Menteri Lingkungan Hidup dan Kehutanan (LHK) Alue Dohong menegaskan permasalahan sampah harus ditangani dari hulu ke hilir dan perlu adanya kesadaran masyarakat akan hal itu.

"Pencemaran DAS Citarum terjadi akibat tidak optimalnya penerapan pengelolaan sampah, pengangkutan sampah yang tidak dilakukan setiap hari, kurangnya sarana dan prasarana pengelolaan sampah dan rendahnya kepedulian masyarakat di sekitar Sungai Citarum," katanya, Selasa (16/6/2020).

Permasalahan sampah di DAS Citarum menjadi perhatian, menurut data Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan, jumlah timbulan sampah yang masuk ke DAS itu sekitar 500.000 ton per tahun atau sekitar 1.300 ton per hari pada 2018.

Pemerintah sendiri mengamanatkan target pengurangan sampah sebesar 30 persen dan penanganan sampah 70 persen pada 2025. Target tersebut mengacu dengan Peraturan Presiden Nomor 97 Tahun 2017 tentang Kebijakan dan Strategi Nasional (Jastranas) Pengelolaan Sampah Rumah Tangga dan Sampah Sejenis Sampah Rumah Tangga.

Adapun, untuk mendukung pengurangan sampah di DAS Citarum, Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan (KLHK) meresmikan penggunaan fasilitas pusat daur ulang (PDU) dan biodigister di Kabupaten Subang dan Kabupaten Bekasi.

Alue mengatakan masalah penanganan sampah di Indonesia semakin kompleks dengan timbunan sampah yang tahun ini diperkirakan sampai 67,8 juta ton.

Menurutnya, seiring dengan pertambahan jumlah penduduk, produksi sampah Indonesia pada 2050 bisa bertambah menjadi dua kali lipat tanpa kebijakan dan upaya luar biasa untuk menanganinya.

Selain itu, Guna mengurangi volume sampah yang masuk ke DAS Citarum, KLHK memberikan bantuan fasilitas pusat daur ulang berkapasitas 10 ton per hari kepada pemerintah Kabupaten Bekasi dan Kabupaten Subang serta biodigister kepada Kabupaten Bekasi.

Bupati Subang H. Ruhimat mengatakan bantuan fasilitas dari KLHK akan mendukung upaya penanganan sampah di Kabupaten Subang, yang berpenduduk 1,5 juta jiwa dan setiap hari menghasilkan 900 ton sampah.

Sementara itu, Sekretaris Daerah Kabupaten Bekasi H. Uju mengatakan daerahnya menangani sampah sekitar 1.800 sampai 2.000 ton per hari.

Bantuan fasilitas dari KLHK, ia melanjutkan, akan meringankan beban tempat pembuangan akhir sampah di Kabupaten Bekasi.

"Walaupun ini hanya kapasitasnya hanya 10 ton per hari, direncanakan bisa dikelola dan mudah-mudahan ke depan juga ada tambahan terkait dengan PDU atau prasarana pengelolaan sampah lainnya," katanya.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

sampah sungai citarum klhk

Sumber : Antara

Editor : David Eka Issetiabudi
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top