Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Begini Strategi Pemerintah Jaga Inflasi di Tengah Pandemi

Menteri Keuangan Sri Mulyani menyebutkan penyebaran Covid-19 membuat laju inflasi mengalami tekanan. Pasalnya, ada pelemahan dari sisi permintaan dan produksi.
Feni Freycinetia Fitriani
Feni Freycinetia Fitriani - Bisnis.com 30 April 2020  |  12:46 WIB
Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati saat mengikuti rapat kerja antara Komisi XI DPR RI dengan pemerintah di kompleks parlemen, Jakarta, Senin (2/12/2019). Bisnis - Arief Hermawan P
Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati saat mengikuti rapat kerja antara Komisi XI DPR RI dengan pemerintah di kompleks parlemen, Jakarta, Senin (2/12/2019). Bisnis - Arief Hermawan P

Bisnis.com, JAKARTA - Kementerian Keuangan memperkirakan tingkat inflasi pada kuartal I/2020 masih terkendali dalam rentang sasaran 3 persen +/- 1 persen.

Menteri Keuangan Sri Mulyani menyebutkan penyebaran Covid-19 membuat laju inflasi mengalami tekanan. Pasalnya, ada pelemahan dari sisi permintaan dan produksi.

"Untuk kuartal I/2020, laju inflasi masih di rentang 3+- 1 persen," paparnya, Kamis (30/4/2020).

Pelemahan permintaan terasa terutama komoditas barang tahan lama dan jasa pada momen Ramadan serta Idul Fitri. Selain itu, ada risiko nilai tukar dan kelangkaan bahan baku, sehingga membuat ongkos produksi naik.

Ketersediaan bahan pangan juga menantang baik dari sisi produksi maupun distribusi, terutama saat pembatasan sosial berskala besar (PSBB).

Ada strategi pemerintah dalam mengendalikan laju inflasi agar tetap sesuai dengan angka sasaran 2020.

Pertama, keterjangkauan harga. Pemerintah memberikan stimulus bantuan sosial dengan operasi pasar, kebijakan HET, dan harga acuan untuk bahan pangan.

Kedua, ketersediaan pasokan melalui pemenuhan logistik di daerah konsentrasi Covid-19. Cadangan beras Bulog saat ini juga memadai.

Di tingkat ritel, dilakukan pembatasan pembelian. Selain itu, pemerintah akan memberikan relaksasi impor khusus komoditas tertentu.

Ketiga, memastikan kelancaran distribusi. Pengawasan juga dilakukan bersama Polri, kerja sama antar Pemda, dan rekayasan sistem logistik melibatkan BUMN dan BUMD.

Keempat, melakukan komunikasi efektif. Pemerintah bersama Tim Pengendali Inflasi Daerah dan Pusat (TPID dan TPIP) berkoordinasi dan melakukan monitoring stok. Komunikasi bijak juga dilakukan agar masyarakat tidak melakukan panic buying.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Inflasi sri mulyani
Editor : Hafiyyan
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top