Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Adakah Peritel yang Tutup Gerai di Mal? Ini Kata Hippindo

Hambatan demi hambatan telah dialami pelaku industri ritel sejak Januari, kini ditambah dengan Covid-19 yang mengancam keberlangsungan pusat perbelanjaan.
Mutiara Nabila
Mutiara Nabila - Bisnis.com 17 April 2020  |  17:52 WIB
Suasana tempat makanan yang sepi di salah satu pusat perbelanjaan usai adanya anjuran untuk menjaga jarak sosial dan beraktivitas dari rumah untuk mencegah penyebaran virus corona di Jakarta, Senin (23/3/2020). Bisnis - Nurul Hidayat
Suasana tempat makanan yang sepi di salah satu pusat perbelanjaan usai adanya anjuran untuk menjaga jarak sosial dan beraktivitas dari rumah untuk mencegah penyebaran virus corona di Jakarta, Senin (23/3/2020). Bisnis - Nurul Hidayat

Bisnis.com, JAKARTA – Meskipun puluhan pusat belanja terpaksa tutup untuk menghindari penyebaran virus Covid-19, Himpunan Penyewa Pusat Perbelanjaan Indonesia memastikan bahwa para penyewa masih tetap bertahan di pusat perbelanjaan yang ditempati.

Ketua Umum Himpunan Penyewa Pusat Perbelanjaan Indonesia (Hippindo) Budihardjo Iduansjah mengatakan bahwa sampai dengan saat ini belum ada anggotanya yang melaporkan menarik diri dari pusat belanja yang ditempati dan berhenti menyewa ruang tempat berusaha.

“Jadi, yang bisa buka ya, tetap buka, yang enggak boleh ya, tutup, yang bisa take away ya, silakan, yang bisa jualan online juga banyak yang sudah melakukan,” ungkapnya kepada Bisnis, Jumat (17/4/2020).

Menurut Budihardjo, saat ini para anggota Hippindo tengah memaksimalkan penjualan melalui platform-platform dalam jaringan (daring). Namun, menurutnya, pemasukan dari penjualan daring masih tidak cukup untuk menutupi biaya operasional.

“Pemasukan melalui jualan online lewat marketplace, ojol, dan sebagainya sampai saat ini hanya 3 persen, terutama paling sempit [pemasukan] dari ritel tekstil,” jelasnya.

Hambatan demi hambatan telah dialami pelaku industri ritel sejak Januari, setelah dilanda banjir sehingga beberapa pusat belanja tidak bisa berkinerja maksimal, kini ditambah dengan Covid-19 yang mengancam keberlangsungan pusat perbelanjaan.

Hippindo menyebutkan bahwa Asosiasi Pengelola Pusat Belanja Indonesia (APPBI) telah menanggapi dengan memberi insentif berupa penundaan bayar sewa hingga tiga bulan ke depan dan berbagai variasi insentif lainnya bergantung pada kebijakan tiap-tiap pusat belanja.

“Jadi, kami sedang mendata juga anggota kami kalau mau mengajukan keringanan sewa bayar itu, mereka juga silakan masing-masing berurusan business to business kepada para pusat belanjanya,” ungkapnya.

Sementara itu, Hippindo sedang mengajukan permohonan kepada Kementerian Keuangan dan menunggu petunjuk untuk mendapat insentif kepada sektor ritel.

“Kami juga baru mendengar sektor ritel sudah dimasukkan untuk stimulus ekonomi selanjutnya, ini kami masih nantikan. Kalau berdampak panjang mungkin para stakeholders perlu melakukan diskusi agar industri ini bisa tetap berjalan dengan tanpa berpotensi melakukan penyebaran,” imbuhnya.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

pusat perbelanjaan Virus Corona
Editor : Zufrizal
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top