Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Quantitative Easing Ala Bank Indonesia, Rp300 Triliun Sudah Dikucurkan

Bank Indonesia sudah meluncurkan injeksi likuiditas hingga Rp300 triliun ke pasar uang dan perbankan untuk mitigasi dampak Covid-19.
Feni Freycinetia Fitriani
Feni Freycinetia Fitriani - Bisnis.com 06 April 2020  |  15:19 WIB
Gubernur Bank Indonesia Perry Warjiyo memberikan keterangan pers melalui video streaming di Jakarta, Kamis (2/4 - 2020). Dok. Bank Indonesia
Gubernur Bank Indonesia Perry Warjiyo memberikan keterangan pers melalui video streaming di Jakarta, Kamis (2/4 - 2020). Dok. Bank Indonesia

Bisnis.com, JAKARTA - Bank Indonesia melaporkan telah melakukan injeksi likuiditas atau quantitative easing hampir Rp300 triliun sebagai langkah mitigasi dampak ekonomi Covid-19.

Gubernur Bank Indonesia Perry Warjiyo mengungkapkan bahwa bank sentral sudah melakukan upaya quantitave easing dalam rangka menekan dampak pandemi Covid-19.

Sejak awal tahun hingga saat ini, BI telah melakukan injeksi likuiditas ke perbankan hampir senilai Rp300 triliun. Dana tersebut disuntikkan melalui pembelian SBN di pasar sekunder, penyediaan likuiditas ke perbankan melalui mekanisme term-repurchase agreement (repo), serta penurunan GWM.

"Pembelian SBN dari pasar sekunder Rp166 triliun. lLkuiditas perbankan repo disediakan setiap hari lebih dari Rp56 triliun," paparnya dalam rapat bersama Komisi XI DPR RI, Senin (6/4/2020).

Selain itu, untuk memitigasi dampak Covid-19, pemerintah juga memberlakukan stimulus fiskal dalam bentuk program-program sosial, insentif industri, dan pemulihan ekonomi. Dengan demikian, hal itu mendorong konsumsi masyarakat, produksi, dan investasi dunia usaha baik UMKM dan korporasi.

BI juga berkoordinasi relaksasi pengaturan mikroprudensial oleh OJK, sehingga akan mempermudah perbankan untuk pembiayan kepada UMKM dan dunia usaha dalam rangka pemulihan ekonomi.

"Kami berkoodinasi dengan OJK, bersinergi agar pelonggaran mendorong pembiayaan dunia usaha," imbuhnya.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

bank indonesia
Editor : Hafiyyan
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top