Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Bantuan Pangan Nontunai Ditambah Rp40.000, Ini Alasannya

Pemerintah siap menyalurkan bantuan pangan nontunai (BPNT) mulai Januari 2020 senilai Rp150.000 per keluarga penerima manfaat (KPM).
Sri Mas Sari
Sri Mas Sari - Bisnis.com 17 Desember 2019  |  23:42 WIB
Warga memerlihatkan Kartu Keluarga Sejahtera saat pencairan Bantuan Pangan Nontunai di Surabaya, Jawa Timur, Jumat (24/2). - Antara/Didik Suhartono
Warga memerlihatkan Kartu Keluarga Sejahtera saat pencairan Bantuan Pangan Nontunai di Surabaya, Jawa Timur, Jumat (24/2). - Antara/Didik Suhartono

Bisnis.com, JAKARTA - Pemerintah siap menyalurkan bantuan pangan nontunai (BPNT) mulai Januari 2020 senilai Rp150.000 per keluarga penerima manfaat (KPM).

Menteri Koordinator Pembangunan Manusia dan Kebudayaan Muhadjir Effendy mengatakan penambahan selisih Rp40.000 merupakan realisasi dari janji Presiden atas kartu sembako murah. Selain itu bertujuan agar masyarakat membeli tambahan pangan, seperti ikan, daging ayam, dan kacang-kacangan.

"Diharapkan penambahan ini dapat memberikan kekuatan baru bagi masyakarat kurang mampu untuk membeli lebih, tidak sekadar telur dan beras," katanya dalam siaran pers, Selasa (17/12/2019).

Dia menyebutkan bahwa program bantuan ini juga akan terus berjalan di Papua dan Papua Barat.

Muhadjir menambahkan bahwa penyaluran bantuan akan disalurkan kepada masyakarat mulai awal januari sehingga program dapat dirasakan secepat mungkin dan punya dampak signifikan dalam mengentaskan kemiskinan yang masih 9,4%.

Sementara itu, Menteri Sosial Juliari Batubara Kemensos menyatakan siap menyalurkan program keluarga harapan (PKH) dengan alokasi sekitar Rp7 triliun dan BPNT sekitar Rp2 triliun.

"Ini juga dilakukan pemerintah untuk meningkatkan konsumsi di masyakarat di level paling bawah sehingga pemerintah tidak sekadar meluncurkan program bantuan sosial, tetapi juga mengajak masyakarat untuk meningkatkan konsumsi," ujarnya.

Menko PMK menyatakan program bantuan ini akan dikoneksikan dengan program penanggulangan stunting. Oleh karena itu, akan ada kerja sama antara Kementerian Sosial dengan Kementerian Kesehatan untuk mengintervensi langsung pengentasan stunting dan penyakit menular, terutama TB.

Penderita TB di Indonesia masih sangat tinggi, yakni sekitar 845.000 orang dan sekitar 360.000 penderita tidak terdeteksi serta memiliki potensi untuk menularkan penyakit.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

bantuan pangan non-tunai (BPNT) program keluarga harapan (pkh) kemenko pmk
Editor : Akhirul Anwar
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top