Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Presiden Jokowi : ICP 2020 di Kisaran US$65 Per Barel

Indonesia akan terus memantau pergerakan komoditas, termasuk harga minyak mentah menyusul sensitivitas yang tinggi terhadap dinamika global. 
Ni Putu Eka Wiratmini
Ni Putu Eka Wiratmini - Bisnis.com 16 Agustus 2019  |  15:03 WIB
Kilang BBM - Ilustrasi
Kilang BBM - Ilustrasi

Bisnis.com, JAKARTA Indonesia akan terus memantau pergerakan komoditas, termasuk harga minyak mentah menyusul sensitivitas yang tinggi terhadap dinamika global. 

Presiden Joko Widodo mengatakan perkiraan harga minyak mentah Indonesia (Indonesian crude price/ICP) diperkirakan sekitar US$65 per barel pada 2020. 

Adapun ICP tahun lalu sekitar sekitar US$67 per barel. Sementara itu, rata-rata ICP pada tahun ini masih berada di kisaran US$63 per barel.

"Dengan sensitivitas yang tinggi terhadap berbagai dinamika global, pemerintah terus memantau pergerakan harga minyak dan komoditi global," katanya, dalam pidato Penyampaian Keterangan Pemerintah Atas Rancangan Undang Undang Tentang APBN Tahun Anggaran 2020 Beserta Nota Keuangannya di Gedung DPR, Jumat (16/8/2019). 

Sebelumnya, Direktorat Minyak dan Gas Bumi Kementerian ESDM menyebut meningkatkan ketegangan geopolitik di Timur Tengah mengerek harga minyak mentah Indonesia menjadi sebesar US$61,32 per barel pada Juli 2019. Harga ICP SLC juga terkerek menjadi US$ 61,98 per barel pada Juli 2019 atau naik sebesar US$0,14 per barel.

Tim Harga Minyak Indonesia menyatakan peningkatan ketegangan geopolitik di Timur Tengah disebabkan oleh  isu peningkatan pengayaan uranium Iran yang dianggap melanggar perjanjian Nuklir pada 2015, penangkapan kapal tanker Iran di selat Gibraltar oleh Inggris dan dua kapal tanker minyak Inggris di Selat Hormuz oleh Iran, serta Pernyataan Presiden Amerika Serikat Donald Trump bahwa pihaknya telah menembak drone milik Iran di Selat Hormuz.

Selain itu, penyebab kenaikan harga minyak mentah utama di pasar internasional lainnya adalah kesepakatan OPEC dan negara-negara non-OPEC untuk memperpanjang pemotongan produksi minyak hingga akhir Maret 2020.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Jokowi harga minyak mentah
Editor : Lucky Leonard
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top