Ekonomi 2019 Diperkirakan Sulit Capai 5,2 Persen

Pertumbuhan ekonomi 5,05% (y-o-y) pada kuartal II/2019 diprediksi menjadi tanda sulitnya Indonesia mencapai target 5,2%.
Gloria Fransisca Katharina Lawi
Gloria Fransisca Katharina Lawi - Bisnis.com 06 Agustus 2019  |  12:36 WIB
Ekonomi 2019 Diperkirakan Sulit Capai 5,2 Persen
Pemandangan gedung bertingkat yang diselimuti asap polusi di Jakarta, Senin (29/7/2019). Data aplikasi AirVisual yang merupakan situs penyedia peta polusi daring harian kota-kota besar di dunia, menempatkan Jakarta pada urutan pertama kota berpolusi sedunia pada Senin (29/7) pagi dengan kualitas udara mencapai 183 atau kategori tidak sehat. - Antara

Bisnis.com, JAKARTA -- Pertumbuhan ekonomi 5,05% (y-o-y) pada kuartal II/2019 diprediksi menjadi tanda sulitnya Indonesia mencapai target 5,2%.

Menurut ekonom Center of Reform on Economic (CORE) Muhammad Faisal menyatakan target pertumbuhan tidak akan tercapai.

"Bahkan untuk menembus 5,1% pun susah," ungkap Faisal kepada Bisnis.com, Selasa (6/8/2019).

Dia menilai faktor pertumbuhan ekonomi melambat tidak semata-mata karena kondisi global yang tidak stabil akibat perang dagang.

"Tetapi juga perlambatan pertumbuhan global dan penurunan harga komoditas," ujar Faisal.

Asal tahu saja, Badan Pusat Statistik menyebut pertumbuhan ekonomi Indonesia kuartal II/2019 didukung oleh semua lapangan usaha terkecuali pertambangan dan penggalian.

Kepala Badan Pusat Statistik (BPS) Suharyanto menyatakan sektor pertambangan dan penggalian mengalami penurunan terlihat dari Atas Dasar Harga Berlaku (ADHB) dan Atas Dasar Harga Konstan (ADHK).

Pada kuartal II/2019, ADHB pertambangan dan penggalian tercatat Rp292,6 triliun, sedangkan pada kuartal I/2019 lebih tinggi yaitu Rp293,9 triliun. 

Untuk ADHK sektor pertambangan dan penggalian juga tercatat pada kuartal II/2019 sebesar Rp198,7 triliun lebih kecil dari kuartal I/2019 yakni Rp199,9 triliun.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :
Pertumbuhan Ekonomi

Editor : Achmad Aris

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya



Top