Pemerintah Lobi China Soal Ekspor Sarang Walet, Eksportir Bidik 140 Ton

Eksportir mengapresiasi upaya pemerintah untuk mendorong ekspor sarang burung walet ke China yang saat ini menghadapi persyaratan cukup ketat.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 20 Juli 2019  |  20:24 WIB
Pemerintah Lobi China Soal Ekspor Sarang Walet, Eksportir Bidik 140 Ton
Petugas memeriksa kemasan sarang burung walet siap ekspor ke China di Bandara Soekarno Hatta, Tangerang, Banten. - Antara/Rivan Awal Lingga

Bisnis.com, JAKARTA – Ketua Umum Perkumpulan Pengusaha Sarang Burung Indonesia (PPBSI) Boedi Mranata mengapresiasi upaya pemerintah untuk mendorong ekspor sarang burung walet ke China yang saat ini menghadapi persyaratan cukup ketat.

Menurut Boedi, upaya lobi yang telah dilakukan pemerintah tersebut dapat menjadi pembuka jalan bagi kemudahan ekspor ke China dan mengatasi masalah yang selama ini dihadapi eksportir.

"Mungkin syarat-syarat ketat itu dicoba agak diperlunak, agak digampangkan. Dengan syarat yang ketat itu memang masuk pasar ke China lebih sulit," kata Boedi.

Dia memastikan jika upaya pendekatan pemerintah tersebut memperoleh hasil, target ekspor PPBSI ke China pada 2019 dapat mencapai 140 ton, atau dua kali lipat jumlah ekspor sarang burung walet pada 2018 yang 70 ton.

Saat ini, China hanya memberi kuota impor sarang burung walet dari Indonesia 150 ton dalam setahun. Padahal, total ekspor sarang burung walet Indonesia ke pasar global sepanjang 2018 jumlahnya 1.596 ton. "Dua kali lipat udah happy-lah. Nanti tahun depan nambah lagi," kata Boedi.

Saat ini, Menteri Perdagangan Enggartiasto Lukita sedang melakukan kunjungan dagang ke China untuk mendorong ekspor komoditas unggulan seperti CPO, buah-buahan dan sarang burung walet serta memperbaiki kinerja neraca perdagangan.

Pengamat perdagangan internasional Universitas Indonesia Fithra Faisal mengatakan langkah pemerintah tersebut merupakan hal yang baik, mengingat China merupakan aliansi strategis di masa depan. Apalagi Negeri Tirai Bambu juga siap mengalihkan jaringan produksi ke negara-negara Asia.

Namun, dia mengingatkan pemerintah harus cermat dalam melakukan negosiasi perdagangan, karena negara tujuan ekspor biasanya akan menawarkan produk untuk dijual ke Indonesia sebagai timbal balik.

Sebelumnya, telah berlangsung penandatanganan kontrak ekspor sarang burung walet sebanyak 10 ton antara perusahaan Indonesia dengan perusahaan China di Jakarta, Jumat (19/7/2019) yang menjadi awal upaya peningkatan ekspor komoditas tersebut ke pasar global.

Penandatanganan kontrak dilakukan oleh Direktur Utama PT Tong Heng Investment Indonesia Suyanti Ang dengan Pimpinan Quanzhou Yuyan Family Biotechnology Co Ltd (Bird Nest Diary) Lu Yu Meng dan Pimpinan Xiamen Fuen Imp & Exp Co Ltd Lin Wei Ting.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :
ekspor sarang walet

Sumber : Antara

Editor : M. Syahran W. Lubis

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya



Top