Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Kegagalan Konstruksi Penyebab Dinding Lintas Bawah Bandara Soetta Ambruk

Asosiasi Kontraktor Indonesia menilai bahwa dinding lintas bawah atau underpass di Jalan Perimeter Selatan Bandara Soekarno-Hatta longsor, Senin (6/2/2018) sekitar pukul 18.10 termasuk dalam kegagalan konstruksi.
Yanita Petriella
Yanita Petriella - Bisnis.com 06 Februari 2018  |  15:55 WIB
Longsor di Underpass KA Jl. Perimeter Selatan (Bandara Soekarno-Hatta arah ke Tangerang), lalin tersendat dan masih penanganan Polri serta pihak-pihak terkait. - Twitter @MC Polda Metro Jaya
Longsor di Underpass KA Jl. Perimeter Selatan (Bandara Soekarno-Hatta arah ke Tangerang), lalin tersendat dan masih penanganan Polri serta pihak-pihak terkait. - Twitter @MC Polda Metro Jaya

Bisnis.com, JAKARTA — Asosiasi Kontraktor Indonesia menilai bahwa dinding lintas bawah atau underpass di Jalan Perimeter Selatan Bandara Soekarno-Hatta longsor, Senin (6/2/2018) sekitar pukul 18.10 termasuk dalam kegagalan konstruksi.

Lintas bawah yang longsor itu merupakan pelintasan kereta api Bandara Soetta yang pengerjaannya dilakukan oleh PT Waskita Karya. Lintas bawah tersebut mulai digunakan sejak November 2017 dan dibuat sebagai akses jalan kendaraan mobil dan motor di Jalan Perimeter.

Sekretaris Jenderal Asosiasi Kontraktor Indonesia Joseph Pangalila menuturkan bahwa kejadian di wilayah Bandara Soekarno-Hatta tersebut termasuk kegagalan konstruksi sehingga perlu dikaji ulang apa yang menyebabkan dinding tersebut ambruk.

"Investigasi, apakah dari sisi desain atau dari sisi pelaksana konstruksinya. Kalau sanksi kewenangannya kan ada di [Kementerian] PUPR, tapi kalau diinvestigasi dan ada kelalaian, bisa diminta pertanggungjawabannya," ujar Joseph kepada Bisnis, Selasa (6/2/2018).

Menurutnya, kegagalan konstruksi itu terjadi bukan karena waktu pekerjaan proyek yang sebentar. Pasalnya, pekerjaan itu sesuai dengan standard, operating & procedure dan waktu yang ditentukan.

"Jadi, walaupun waktunya ketat, desain, pelaksanaan konstruksi, maupun budaya safety harus selalu menjadi acuan yang utama," kata Joseph.

Sementara itu, Direktur Jenderal Bina Konstruksi Kementerian PUPR Syarif Burhanuddin menuturkan bahwa saat ini tim penilai ahli tengah melakukan investigasi menyeluruh.

"Ini kegagalan konstuksi. Jadi yang turun tim penilai ahli. Masih dipelajari ini," katanya.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

underpass bandara soekarno-hatta
Editor : Zufrizal

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top