Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Pelaku Pidana Perpajakan & Kepabeanan Bisa Dimiskinkan

Pemiskinan pelaku pidana kepabeanan maupun perpajakan terus digaungkan pemerintah. Langkah itu dinilai ampuh untuk meminimalisir pelanggaran yang umuknya dilakukan importir berisiko tinggi.
Pamuji Tri Nastiti
Pamuji Tri Nastiti - Bisnis.com 03 November 2017  |  11:35 WIB
Pelaku Pidana Perpajakan & Kepabeanan Bisa Dimiskinkan
Menkeu Sri Mulyani Indrawati (kedua kanan) bersama Jaksa Agung Muhammad Prasetyo (tengah), Kepala PPATK Kiagus Ahmad Badaruddin (kedua kiri), Dirjen Bea Cukai Heru Pambudi (kanan) dan Jampidsus Arminsyah menunjukan barang bukti produk tekstil hasil tindak pidana kepabeanan di Kemenkeu, Jakarta, Kamis (2/11). - ANTARA/Hafidz Mubarak A

Bisnis.com, JAKARTA - Pemiskinan pelaku pidana kepabeanan maupun perpajakan terus digaungkan pemerintah. Langkah itu dinilai ampuh untuk meminimalisir pelanggaran yang umuknya dilakukan importir berisiko tinggi.

Robert Marbun, Direktur Kepabeanan Internasional dan Antar Lembaga Ditjen Bea Cukai, mengatakan proses pemiskinan tersebut bisa dilakukan dengan mengenakan paradigma tindak pidana pencucian uang (TPPU).

"Nah, level TPPU itu nanti orang betul-betul tahu konsekuesinya," kata Robert kepada Bisnis, Kamis (2/11/2017).

Pemiskinan pelaku pidana kepabeanan maupun pajak, lanjut Robert, merupakan pesan kepara para pelaku usaha atau importir lainnya untuk patuh dan tidak melakukan cara-cara yang telah dilakukan sebelumnya.

"Jadi memang tak perlu terlalu banyak, karena memang tujuannya untuk memberi contoh,yang canggih aja bisa ditindak apalagi yang lain," ungkapnya.

Penindakan hukum, kata Robert, selain dipahami untuk mendisiplinkan para pelaku usaha, atau importir berisiko tinggi, juga bagian dari edukasi terkait konsekuensi pelanggaran kepabeanan dan perpajakan.

"Ini akan tuntaskan, ini bagian dari sending message kepada mereka," imbuhnya.

Dalam kurun waktu dua tahun terakhir, frekeuensi penyidikan yang dilakukan Ditjen Bea Cukai cukup meningkat. Tahun 2015 jumlah penyidikan sebanyak 110 kasus, jumlah itu terkerek naik pada 2016 sebanyak 194 kasus. Tahun 2017, hingga September jumlah perkara yang telah disidik mencapai 125 perkara.

 

 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Bea Cukai
Editor : Nancy Junita

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini

back to top To top