Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Astuin : Data Perikanan Janggal

Pemerintah diminta memperbaiki data perikanan menyusul kejanggalan angka konsumsi domestik dengan produksi.
Sri Mas Sari
Sri Mas Sari - Bisnis.com 23 Oktober 2017  |  22:55 WIB
Astuin : Data Perikanan Janggal

Bisnis.com, JAKARTA -- Pemerintah diminta memperbaiki data perikanan menyusul kejanggalan angka konsumsi domestik dengan produksi.

Menilik angka konsumsi ikan per kapita 2015 yang sebesar 41,1 kg per tahun, dengan jumlah penduduk 258,2 juta jiwa, maka konsumsi nasional 10,6 juta ton. Ditambah dengan ekspor sebanyak 1,1 juta ton, maka output perikanan Indonesia 11,7 juta ton.

Di sisi lain produksi perikanan tangkap dan budidaya hanya 10,9 juta ton sehingga ada defisit 800.000 ton.

"Ini enggak masuk akal karena kalau kita hitung, ini defisit. Harus ada pembenahan data supaya kebijakannya enggak bias," kata Sekjen Asosiasi Tuna Indonesia (Astuin) Hendra Sugandhi dalam Rembuk Nasional 2017, Senin (23/10/2017).

Kejanggalan juga berlanjut ke 2016, terdapat defisit hampir 500.000 ton jika membandingkan data konsumsi domestik plus ekspor yang mencapai 12,3 juta ton dengan produksi yang hanya 11,8 juta ton.

Hendra juga menyoroti target ekspor produk perikanan yang naik terus, tetapi selalu gagal dicapai. Tahun lalu misalnya, realisasi ekspor hanya US$4,2 miliar dari target US$6,8 miliar. Sementara itu, selama semester I/2017, nilai pengapalan hanya menyentuh hampir US$2 miliar dari target tahun ini US$7,6 miliar.

"Targetnya harus direvisi supaya lebih realistis," ujarnya.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

perikanan astuin
Editor : Rustam Agus

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini

back to top To top