Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Curah Hujan Meningkat, Ratusan Ha Lahan di Jambi Terendam

Dinas Pertanian dan Tanaman Pangan (Dispertan) Provinsi Jambi menyatakan ratusan hektare lahan pertanian di provinsi ini terendam banjir akibat tingginya curah hujan sejak tiga pekan terakhir.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 28 November 2016  |  15:11 WIB
Curah Hujan Meningkat, Ratusan Ha Lahan di Jambi Terendam
Sawah tergenang banjir - Ilustrasi/Antara

Bisnis.com, JAMBI - Dinas Pertanian dan Tanaman Pangan (Dispertan) Provinsi Jambi menyatakan ratusan hektare lahan pertanian di provinsi ini terendam banjir akibat tingginya curah hujan sejak tiga pekan terakhir.

Kepala Dinas Pertanian dan Tanaman Pangan Jambi, Amrin Aziz di Jambi, Senin (28/11/2016), mengatakan saat ini sedikitnya 263 hektare lahan sawah, tiga hektar tanaman cabai dan 10 hektar tanaman jagung siap panen sudah terendam banjir.

"Jumlah itu diperkirakan terus bertambah seiring dengan meningkatnya intensitas hujan di wilayah Jambi. Untuk total kerugian saat ini belum kita dipastikan dan kami terus melakukan perhitungan kerugian yang dialami oleh petani," kata Amrin.

Lahan pertanian yang terendam banjir tersebut tersebar di sejumlah daerah seperti Kabupaten Muarojambi, Batanghari, Sarolangun, Tebo dan Kabupaten Tanjungjabung Timur.

Khusus untuk lahan persawahan, kata Amrin, total kerugian akan diumumkan setelah berkoordinasi dengan pihak asuransi, mengingat ada sejumlah kelompok tani yang mengasuransikan lahan sawahnya.

"Jika lahan yang telah terdaftar, pemerintah dapat meringankan kerugian dengan memberi ganti rugi berupa benih dan pengolahan tanah. Adapun untuk lahan yang tidak berasuransi akan diusahakan bantuan benih," katanya.

Besaran asuransi, Amrin mengatakan sebesar Rp270.000 per hektare dan dapat diklaim jika terjadi hal-hal yang mengakibatkan kerugian, seperti bencana dan kerusakan akibat hama.

Sementara itu, Pemprov Jambi sudah mengeluarkan surat edaran dalam hal mengantisipasi terjadinya bencana banjir dan tanah longsor di wilayah Jambi.

Dalam surat edaran itu, Sekda Provinsi Jambi Ridham Priskap menyebutkan bahwa berdasarkan prediksi BMKG, musim hujan di Jambi akan terus berlangsung dari Oktober 2016 hingga April 2017 mendatang.

Bahkan kata dia, intensitas curah hujan akan semakin meningkat dari November 2016 hingga Januari 2017, sehingga berpotensi terjadinya bencana banjir di wilayah Daerah Aliran Sungai (DAS) Batanghari dan bencana longsor di wilayah rawan longsor.

Sehubungan dengan potensi bencana itu, Sekda minta bupati/wali kota mengambil langkah-langkah kesiapsiagaan seperti melaksanakan pemetaan bencana banjir dan tanah longsor.

Selain itu juga meminta bupati/wali kota menyiapkan posko dan tempat pengungsian bagi masyarakat yang terdampak banjir dan longsor lengkap dengan logistik dan alat kesehatan lainnya.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

banjir jambi lahan pertanian

Sumber : Antara

Editor : Yusuf Waluyo Jati

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini

back to top To top