Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Jawa Power-YTL Bangun PLTS 51 kWp

Jawa Power-YTL membangun pembangkit listrik tenaga surya (PLTS) Fotovoltaik dengan kapasitas 51 kilowatt peak (kWp).
Annisa Lestari Ciptaningtyas
Annisa Lestari Ciptaningtyas - Bisnis.com 29 Oktober 2016  |  01:16 WIB
Ilustrasi pembangkit listrik tenaga surya - Bisnis.com
Ilustrasi pembangkit listrik tenaga surya - Bisnis.com

Bisnis.com, JAKARTA  - Jawa Power-YTL membangun pembangkit listrik tenaga surya (PLTS) Fotovoltaik dengan kapasitas 51 kilowatt peak (kWp).

PLTS Fotovoltaik tersebut dibangun di kawasan Perumahan Karyawan Jawa Power-YTL di kecamatan Paiton, Probolinggo.

Berdasarkan rilis yang diterima Bisnis, Jawa Power dan YTL mengklaim sejak mulai beroperasi pada 21 September 2016, PLTS Fotovoltaik ini telah memasok rata- rata sekitar 40% kebutuhan listrik di siang hari di perumahan karyawan.

Pengurangan pemakaian listrik tersebut setara dengan penghematan sekitar Rp 120 juta per tahun dan pengurangan emisi CO2 sebesar 80.000 kg per tahun.

Sebelumnya pengembang listrik swasta ini telah mengembangkan pembangkit listrik berbasis energi terbarukan berbasis domestik biogas, Pembangkit Listrik Tenaga Mikro Hidro (PLTMH) dan lampu penerangan tenaga surya.

PLTS Fotovoltaik dengan kapasitas terbesar di Jawa Timur tersebut dirancang oleh perusahaan dengan dibantu oleh sebuah institusi kerjasama internasional Jerman, Deutsche Gesellschaft fur Internationale Zusammenarbeit (GIZ) GmbH.

Bantuan teknis ini merupakan bagian dari proyek Promotion of Least Cost Renewable Energy (LCore-Indo), yang diimplementasikan oleh GIZ atas nama pemerintah Jerman bersama Direktorat Jenderal Energi Baru Terbarukan dan Konservasi Energi (Ditjen EBTKE) Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) Republik Indonesia.

Tujuan utama dari fasilitas energi terbarukan ini adalah menunjukkan kehandalan instalasi PLTS Fotovoltaik dan mengurangi konsumsi tenaga listrik dari PLN di siang hari, sehingga berkontribusi terhadap pengurangan emisi gas rumah kaca (CO2). Fasilitas ini dirancang tanpa menggunakan baterai sehingga meminimalkan biaya pemeliharaan.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

pembangkit listrik
Editor : M. Syahran W. Lubis
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top