Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Pengadaan Lahan Trans-Sumatra Masih Terkendala di Beberapa titik

Pemerintah menargetkan tak hanya pengadaan lahan Trans Jawa hingga Semarang namun juga empat ruas Trans Sumatera dengan total panjang mencapai 241 km yang diharapkan tuntas akhir tahun ini.
Anitana Widya Puspa
Anitana Widya Puspa - Bisnis.com 21 Oktober 2016  |  00:03 WIB
Pengadaan Lahan Trans-Sumatra Masih Terkendala di Beberapa titik
/Ilustrasi

Bisnis.com, JAKARTA - Pemerintah menargetkan tak hanya pengadaan lahan Trans-Jawa hingga Semarang namun juga empat ruas Trans-Sumatra dengan total panjang mencapai 241 km yang diharapkan tuntas akhir tahun ini. Hingga kini progress pengadaan lahannya masih menemui kendala di beberapa titik tol.

Kepala Sub Direktorat Pengadaan Tanah Kementerian Pekerjaan Umum Perumaha Rakyat (PUPR) Sri Sadono mengatakan kendala pembebasan lahan berada di ruas Medan—Binjai yang berstatus tanah stanvas sebesar 500 bidang tanah.

“Tanah stanvas ini agak menyulitkan, karena sebenarnya milik perorangan. Tapi karena tidak jelas statusnya, justru warga sudah menempati 500 bidang tanah semenjak tahun 60,” katanya kepada Bisnis, Kamis (20/10/2016).

Kendala lain, ungkapnya, juga terjadi di Ruas Bakauheni-Terbanggi Besar dan Pekan Baru-Dumai. Pada ruas tersebut, terdapat beberapa warga yang justru menempati lahan di kawasan perhutanan.

Padahal, menurut prosedur yang berlaku, untuk kawasan perhutanan pihaknya hanya perlu mengajukan surat pinjam pakai kepada Kementerian Lingkungan Hidup untuk kemudian memberikan kompensasi ganti lahan kepada KLH.

“Dengan adanya masyarakat di situ yang menuntut bayar, maka perlunya diselesaikan di tingkat yang lebih tinggi. Seperti legal opinium dari kejaksaan atau nantinya kami putuskan BPN untuk membayar,” imbuhnya.

Sri menjelaskan hingga pertengahan Oktober ini, pembebasan lahan pada empat ruas tersebut mencapai 73,62%. Dia memerinci khir tahun ini ruas Palembang-Indralaya 91,72%, Medan-Kualanamu 85,63%, Medan-Binjai 84,13%,dan Bakauheni-Terbanggi Besar mencapai 33%

Sementara itu, pembayaran uang ganti rugi yang sudah direalisasikan kepada warga terdampak yakni Medan-Binjai senilai Rp106 miliar, Bakauheni-Terbanggi Besar Rp1,226 triliun, Medan-Kualanamu Rp524 miliar, Palembang-Indralaya Rp123 miliar serta ruas Pekan Baru-Dumai Rp47 miliar.

Dia melanjutkan dalam waktu dekat akan ada pembayaran kembali dalam jumlah yang relatif besar lantaran sudah memasuki tahap appraisal dan musyawarah. “Insya Allah bisa selesai tahun ini meski harus kerja keras,” ucapnya.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

tol trans sumatera
Editor : Yusuf Waluyo Jati

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini

back to top To top