Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Pasca Karhutla: OKI Pulp&Paper Revitalisasi Area Tanam

PT OKI Pulp&Paper Mills harus melakukan revitalisasi terhadap areal konsensi untuk menjaga ketersediaan bahan baku pembuatan bubur kertas pasca kebakaran dua bulan yang lalu.
Dinda Wulandari
Dinda Wulandari - Bisnis.com 19 November 2015  |  15:02 WIB

Bisnis.com, OGAN KOMERING ILIR-- PT OKI Pulp&Paper Mills harus melakukan revitalisasi terhadap areal konsensi untuk menjaga ketersediaan bahan baku pembuatan bubur kertas pasca kebakaran dua bulan yang lalu.

Managing Director OKI Pulp&Paper, Gandhi Sulistio, mengatakan kebakaran hutan dan lahan (karhutla) yang marak terjadi di Sumsel telah berdampak langsung terhadap proyek pabrik bubur kertas yang merupakan anak usaha dari APP tersebut.

"Salah satu korbannya proyek ini, kami harus lakukan revitalisasi untuk menyiapkan bahan baku yang sudah terbakar," katanya saat kunjungan media ke OKI Pulp&Paper di Kecamatan Air Sugihan, Desa Sungai Baung, Kabupaten OKI, Sumsel, Kamis (19/11/2015).

Dia mengatakan pihaknya menyiapkan pabrik itu untuk menjadi yang terbesar di Asia.

Perusahaan, kata Sulistio, telah menggelontorkan investasi hingga Rp35 triliun untuk membangun pabrik seluas 1.700 hektare itu.

"Kalau proyek ini tertunda maka investasinya akan lebih besar lagi," ujarnya.

Sementara itu Direktur APP Suhendra Wiriyadinata menambahkan konsesi hutan tanam industri (HTI) yang terbakar bisa menganggu rencana jangka panjang perseroan.

"Kerugiannya kami harus menanam kembali tapi sampai saat ini kami masih menghitung nilai kerugian termasuk luasan yang terbakar," katanya.

Meski demikian, kata dia, pasokan untuk pabrik sebetulnya tidak terganggu signifikan karena pihaknya memiliki areal cadangan tanam.

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

app industri pulp and paper Karhutla
Editor : Rustam Agus

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode Bisnis Indonesia Logo Epaper
To top