Cari berita
Bisnis.com

Konten Premium

Bisnis Plus bisnismuda Koran Bisnis Indonesia tokotbisnis Epaper Bisnis Indonesia Konten Interaktif Bisnis Indonesia Group Bisnis Grafik bisnis tv

Pakar Lingkungan Anggap Indonesia Perlu Bangun PLTN

Indonesia dinilai perlu membangun pembangkit listrik tenaga nuklir (PLTN) guna mengantisipasi lonjakan kebutuhan energi listrik pada beberapa tahun mendatang.
Samdysara Saragih
Samdysara Saragih - Bisnis.com 15 Agustus 2015  |  22:07 WIB
Pakar Lingkungan Anggap Indonesia Perlu Bangun PLTN
Indonesia memerlukan pasokan listrik yang memadai. -
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA – Indonesia dinilai perlu membangun pembangkit listrik tenaga nuklir (PLTN) guna mengantisipasi lonjakan kebutuhan energi listrik pada beberapa tahun mendatang.

“Kita perlu listrik banyak dan ramah lingkungan. Menurut saya dari pada coba-coba energi lain lebih baik PLTN sekalian,” ujar Guru Besar Ilmu Lingkungan Universitas Indonesia Mohammad Hasroel Thayib kepada Bisnis.com di Jakarta, Jumat (14/8/2015).

Dia membeberkan saat ini Pulau Jawa didiami oleh 120 juta jiwa dengan pertumbuhan tahunan 2% atau 2,4 juta orang. Dengan demikian, di pulau terpadat di Indonesia itu tiap hari ada 6.000 bayi yang lahir atau 3.000 pasangan yang berumah tangga.

“Apa artinya itu? Tiap hari harus ada 3.000 lapangan kerja. Kalau tidak begal rampok akan semakin banyak. Jadi kita butuh banyak listrik untuk menciptakan lapangan kerja,” ucapnya.

Hasroel mengaku telah melakukan riset tentang kebutuhan listrik nasional sejak 1990. Kala itu dia memprediksi bila agroindustri Indonesia lepas landas pada 2015 maka daya listrik yang dibutuhkan mencapai 109.000 MW.

“Kalau sekarang cuma ada 25.000 MW. Coba dulu diperhatikan pasti tidak jadi masalah,” katanya.

Melihat angka tersebut, Hasroel menilai PLTN dapat menjadi salah satu energi alternatif yang bisa diadopsi. Apalagi, kata dia, negara jiran Malaysia dalam waktu dekat akan membangun PLTN di Negara Bagian Serawak, Kalimantan, yang berbatasan dengan Indonesia.

“Sekarang 10 orang mereka lagi belajar bikin PLTN di Serpong. Jadi sekarang kita ajarin mereka dan nanti malah kita beli listrik dari mereka,” kata Hasroel.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

universitas indonesia kalimantan nuklir lingkungan malaysia pltn mohammad hasroel thayib
Editor : Setyardi Widodo
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top