Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

PERUBAHAN IKLIM: Berisiko gerus PDB 6-7%

JAKARTA -- Perubahan iklim karena meningkatnya konsentrasi gas rumah kaca di atmosfer bumi dinilai berisiko menggerus 6%-7% produk domestik bruto (PDB) pada 2020.Menteri Koordinator  Perekonomian Hatta Rajasa mengatakan kerugian 6%-7% terhadap PDB
News Editor
News Editor - Bisnis.com 21 Desember 2012  |  05:45 WIB

JAKARTA -- Perubahan iklim karena meningkatnya konsentrasi gas rumah kaca di atmosfer bumi dinilai berisiko menggerus 6%-7% produk domestik bruto (PDB) pada 2020.Menteri Koordinator  Perekonomian Hatta Rajasa mengatakan kerugian 6%-7% terhadap PDB merupakan angka yang cukup tinggi, apalagi pada 2020, PDB Indonesia diproyeksi mencapai US$3,5 triliun.Hatta mengatakan beberapa langkah akan dilakukan pemerintah untuk mengatasi masalah ini di antaranya menerapkan ekonomi hijau (green economy) dengan menekan emisi gas karbon sampai 26 % hingga 2020.“Dampak dari perubahan iklim sangat terasa sekali menggangu pertumbuhan ekonomi. Sekitar 6%-7 % PDB merugi akibat perubahan iklim,” ujarnya dalam acara Perubahan Iklim, Kamis (20/12).Pemerintah, lanjutnya, akan mereorientasi pembangunan yang selama ini  lebih berfokus kepada capital growth menjadi green economy.Lebih lanjut Hatta mengatakan perubahan iklim menyebabkan kerugian nyata berupa kerugian materi. Namun, di luar kerugian itu, Hatta menilai ada kerugian yang paling dahsyat yakni kerusakan pada masa depan generasi yang akan datang.“Generasi-generasi yang akan datang akan menjadi kurang tangguh karena mereka dihadapkan pada persoalan-persoalan emisi rumah kaca yang membahayakan,” jelasnya. (C37/Bsi)


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Sumber : Winda Rahmawati

Editor : Puput Jumantirawan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top