Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

KASUS FLU BURUNG: Kementan instruksikan kurangi populasi itik

JAKARTA: Pemerintah telah memerintahkan kepada seluruh instansi dan asosiasi terkait peternakan unggas untuk melakukan depopulasi itik menyusul merebaknya virus flu burung (avian influenza/H5N1).
News Editor
News Editor - Bisnis.com 13 Desember 2012  |  17:47 WIB

JAKARTA: Pemerintah telah memerintahkan kepada seluruh instansi dan asosiasi terkait peternakan unggas untuk melakukan depopulasi itik menyusul merebaknya virus flu burung (avian influenza/H5N1).

Depopulasi merupakan pengurangan populasi dengan cara memusnahkan unggas hidup yang berada di wilayah terjangkitnya virus flu burung dengan radius 1 km.

Direktur Kesehatan Hewan Ditjen Peternakan dan Kesehatan Hewan Kementerian Pertanian Pujiatmoko mengatakan untuk mencegah penyebaran virus flu burung pada itik yang telah menjangkiti beberapa daerah, pemerintah mewajibkan depopulasi itik secepatnya di peternakan lokal.

Namun, pemerintah, katanya, tidak memiliki anggaran untuk memberi kompensasi bagi peternak yang itiknya harus didepopulasi.

“Memang tidak ada anggaran untuk kompensasi, kami hanya lakukan komunikasi, memberi edukasi dan informasi kepada peternak untuk depopulasi itik,” ujarnya dalam diskusi Wabah Flu Burung Itik, Kamis (13/12).

Menurutnya, untuk memberikan kompensasi depopulasi, perlu ada penetapan status bahwa kasus kematian itik karena virus termasuk bencana. Kemudian dikirimkan kepada komisi nasional pengendalian zoonosis. Karena itulah, tanpa anggaran Kementerian Pertanian hanya bisa meminta kesadaran kepala dinas dan peternak untuk melakukan kewajiban depopulasi setelah dilakukan uji klinis terhadap potensi virus flu burung pada itik.

Ketua Umum Himpunan Peternak Unggas Lokal Indonesia (Himpuli) Ade Meirizal Zulkarnain mempertanyakan keseriusan upaya penanggulangan pencegahan penyebaran flu burung pada itik yang dilakukan pemerintah. Dia pesimistis peternak bersedia memusnahkan unggasnya tanpa ada kompensasi karena sama saja membiarkan usaha peternak ikut mati.

“Meminta peternak untuk depopulasi tanpa kompensasi sama saja dengan mematikan usaha kami. Padahal 60% peternakan di Indonesia berada di pedesaan yang dimiliki masyarakat dengan investasi terbatas."

Tanpa adanya kompensasi, lanjutnya, kemungkinan peternak akan menjual itiknya atau memotong langsung itik yang berpotensi terjangkit virus flu burung. Jika ini terjadi, maka penyebaran virus flu burung akan semakin meluas dan sulit dicegah dan dideteksi. (arh)


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Sumber : Sepudin Zuhri

Editor : Annisa Lestari Ciptaningtyas

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top