Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Susi Air kesulitan cari pilot lokal

 
nonaktive - Arif Gunawan Sulistyono
nonaktive - Arif Gunawan Sulistyono - Bisnis.com 24 November 2011  |  17:43 WIB

 

JAKARTA: Maskapai penerbangan Susi Air kesulitan mendapat pasokan pilot lokal sehingga akan tetap mencari pilot asing. Saat ini jumlah pilot lokal hanya 3 dari 160 penerbang di maskapai carteran ini.
 
Susi Pudjiastuti, Presiden Direktur Susi Air,  mengaku pihaknya kesulitan mendapatkan pasokan pilot lokal karena kalah saibgan dengan maskapai besar yang kebanyakan menggunakan pesawat jet.
 
"Kami hanya maskapai yang mengoperasikan pesawat jenis propeler [baling-baling], sehingga kalah bersaing dengan maskapai-maskapai yang mengoperasikan pesawat jet seperti Garuda dan Lion dalam mendapatkan penerbang lokal. Pilot-pilot lebih memilih membawa pesawat jet yang lebih bergengsi," katanya hari ini.
 
Dia menambahkan selain karena kalah saingan dengan maskapai besar, kesulitan mendapat pasokan pilot lokal juga karena memang persediaan di dalam negerinya yang sangat terbatas. 
 
Dalam satu tahun, kebutuhan pilot lokal mencapai 800 orang, kalau dihitung dengan adanya ekspansi menjadi 1.200 orang secara nasional, namun sekolah-sekolah penerbangan hanya mampu menghasilkan 80-120 pilot per tahun.
 
"Karena sulit mendapatkan pilot lokal, kami tetap mendatangkan pilot asing. Risikonya, setelah pilot kami dapat rating 4.000 jam, biasanya mereka akan kembali ke negara masing-masing. Tetapi ini kami lakukan karena belum ada pilihan," kata Susi.
 
Susi mengaku pilot yang memilih untuk bergabung dengan Susi Air sama sekali tidak ada. "Memang lebih keren kalau menjadi kapten pesawat jet, nah itu yang kami hadapi. Hanya satu dua saja yang mau jadi pilot pesawat propeler, itu adalah orang-orang yang memang mau mengabdi ke pedalaman," ujarnya.
 
Bahkan dari 160 pilot yang dimiliki Susi, saat ini baru tiga orang saja yang merupakan pilot lokal. Sisanya adalah pilot asing.
 
Karena keterbatasan tersebut, jelasnya, Susi Air akan tetap merekrut pilot asing. Perekrutan akan dikurangi bila Susi Air telah bisa memproduksi penerbang sendiri. 
 
"Ditargetkan pada Februari 2012 sekolah penerbang kami akan beroperasi, setelah itu mungkin kita bisa memperbanyak pilot lokal," ujarnya. (sut)

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Editor : Sutarno

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top