Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Jaringan pipa gas 1.515 km East Natuna ditenderkan

 
Samantha Ardiansyah
Samantha Ardiansyah - Bisnis.com 09 November 2011  |  17:57 WIB

 

JAKARTA: Pemerintah berencana menenderkan proyek pembangunan dua ruas pipa transmisi dan distribusi gas bumi dari Blok East Natuna, Kepulauan Riau setelah adanya kepastian pembeli dari blok gas yang diperkirakan memiliki cadangan 46 triliun kaki kubik (TCF).
 
Kepala Badan Pengatur Hilir Minyak dan Gas Bumi (BPH Migas) Tubagus Haryono mengatakan kedua ruas pipa transmisi dan distribusi yang akan dibangun untuk mengalirkan gas dari Blok Natuna itu, yakni dari East Natuna-Batam-Duri sepanjang 740 km dengan kapasitas 1.000 MMscfd.
 
Selanjutnya, pipa transmisi dan distribusi East Natuna-Pontianak-Palangkaraya-Banjarmasin sepanjang 775 km dengan kapasitas 300 MMscfd. Dengan demikian, panjang kedua jalur pipa gas tersebut adalah 1.515 km.
 
"Itu [pembangunan ruas pipa Natuna] sudah ada dalam rencana induk, tetapi kami harus analisis keekonomiannya. Pipa ini baru bisa dibangun kalau sudah kepastian pembelinya," ujarnya hari ini.
 
Bila ruas pipa East Natuna-Batam-Duri pasokan gasnya hanya berasal dari blok gas itu, jelasnya, untuk ruas pipa East Natuna-Pontianak-Palangkaraya-Banjarmasin, sumber gasnya juga dipasok dari  Blok East Kalimantan seperti dari Chevron, Total EP Indonesia, dan lainnya.
 
Dia berharap proses pembahasan menyangkut syarat dan ketentuan pengembangan Blok Natuna yang baru dalam tahap penandatanganan perjanjian prinsip  dan masih menunggu kepastian kontrak bagi hasil  segera mencapai kesepakatan, sehingga ada kepastian pembangunan pipa tersebut.
 
"Pembangunan pipa ini [dari Blok Natuna] sangat bergantung kepada perjanjian jual beli gas [gas sales agreement/GSA]-nya nanti. Kalau itu sudah ada, proyek ini bisa segera jalan," katanya. (sut)

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Editor : Sutarno

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top