Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Gojek: Uji Coba Motor Listrik Dapat Respons Positif dari Driver dan Penumpang

Gojek mengklaim bahwa baik mitra driver dan konsumen yang sudah merasakan pengalaman naik motor listrik, merespon positif atas upaya pengembangan kendaraan listrik tersebut.
Dany Saputra
Dany Saputra - Bisnis.com 22 Februari 2022  |  20:40 WIB
Presiden Joko Widodo saat peresmian Electrum - Biro Pers Sekretariat Presiden
Presiden Joko Widodo saat peresmian Electrum - Biro Pers Sekretariat Presiden

Bisnis.com, JAKARTA - Perusahaan gabungan antara Gojek dan PT. TBS Energi Utama Tbk. yakni Electrum, resmi bekerja sama dengan PT Pertamina (Persero), Gogoro, dan Gesits untuk mengakselerasi pengembangan ekosistem kendaraan listrik terintegrasi di tanah air.

Kini, keempat pihak tersebut tengah menempuh uji coba komersial terhadap penggunaan motor listrik.

Kevin Aluwi, Direktur Electrum sekaligus CEO dan Co-Founder Gojek, mengatakan bahwa perusahaan telah menjalani proyek percobaan atau pilot selama beberapa bulan belakangan. Pada tahap percobaan tersebut, dia menyebut sudah ada ratusan motor listrik yang sudah digunakan oleh mitra pengemudi atau driver.

Kevin lalu mengklaim bahwa baik mitra driver dan konsumen yang sudah merasakan pengalaman naik motor listrik, merespon positif atas upaya pengembangan kendaraan listrik tersebut.

"Jadi, konsumen sudah ada beberapa yang dijemput dengan motor listrik. Kami mulai bersyukur bahwa responnya positif sekali. Dari sudut pandang driver, [mengaku] mulai dari tarikannya yang mulus dan jangkauan kendaraan yang lumayan jauh karena driver itu sehari bisa [menempuh] ratusan kilometer," jelas Kevin pada acara peresmian kerja sama, dikutip dari siaran virtual, Selasa (22/2/2022).

Kevin juga mengatakan bahwa berdasarkan uji coba komersial tahap satu yang dilakukan, biaya operasional yang dikeluarkan oleh mitra pengemudi atau driver turun cukup rendah saat menggunakan motor listrik.

Dia mengklaim bahwa dampak pengembangan motor listrik bagi mitra pengemudi Gojek sangat menjanjikan.

"Dari sudut pandang biaya [operasional] ini lebih murah. Mitra driver kami [bilang] biaya operasional turun sekitar 30 persen di mana per bulan bisa lebih murah sekitar Rp500.000 sampai dengan Rp700.000," katanya.

Di sisi konsumen atau penumpang, Kevin mengatakan bahwa masyarakat sudah banyak yang menunggu kehadiran kendaraan listrik. Berdasarkan ulasan atau review dari aplikasi Gojek, jelasnya, para penumpang yang sudah berkesempatan menggunakan motor listrik merespon positif atas inovasi tersebut.

"Setelah mereka mencoba, sepertinya antusiasme untuk membeli motor listrik juga ada karena tarikannya mulus dan tidak ribut dan seterusnya," jelas Kevin.

Pada tahun ini, Kevin mengatakan Electrum bersama ketiga mitranya ini menargetkan penyediaan motor listrik untuk angkutan penumpang bisa mencapai ribuan di seluruh Indonesia. 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Gojek Motor Listrik
Editor : Hadijah Alaydrus

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

To top