Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

6 Proyek Anak Usaha MIND ID Tertunda Gara-Gara Covid, Apa Saja?

Dampak situasi pandemi Covid-19 membuat pengerjaan enam proyek tersebut akan tertunda selama 8 bulan hingga 1 tahun.
Denis Riantiza Meilanova
Denis Riantiza Meilanova - Bisnis.com 29 September 2020  |  19:17 WIB
Suasana lokasi yang dicanangkan untuk pembangunan Smelter Grade Alumina Refinery (SGAR) di Desa Bukit Batu, Kabupaten Mempawah, Kalimantan Barat, Kamis (4/4/2019). - ANTARA/Jessica Helena Wuysang
Suasana lokasi yang dicanangkan untuk pembangunan Smelter Grade Alumina Refinery (SGAR) di Desa Bukit Batu, Kabupaten Mempawah, Kalimantan Barat, Kamis (4/4/2019). - ANTARA/Jessica Helena Wuysang

Bisnis.com, JAKARTA — Holding pertambangan BUMN, Mining and Industry Indonesia (MIND ID), memperkirakan pengerjaan enam proyek strategis milik anak usahanya akan mengalami penundaan waktu yang lebih panjang.

Direktur Utama MIND ID Orias Petrus Moedak mengatakan bahwa dampak situasi pandemi Covid-19 membuat pengerjaan enam proyek tersebut akan tertunda selama 8 bulan hingga 1 tahun. Salah satu penyebabnya dikarenakan terganggunya mobilitas tenaga kerja.

"Ini kami sudah ekspektasi tadinya 6 bulan, tapi bergeser jadi 8 bulan sampai 1 tahun tergantung kondisi tiap-tiap proyek," ujar Orias dalam rapat dengar pendapat di Komisi VI DPR, Selasa (29/9/2020).

Pembangunan proyek yang tengah terganggu tersebut, yakni smelter grade alumina refinery PT Inalum (Persero) dan PT Aneka Tambang (Antam) Tbk. di Mempawah Kalimantan Barat, proyek upgrading atau peningkatan teknologi tungku reduksi smelter dan refinery alumina milik PT Inalum, proyek smelter feronikel PT Antam.

Kemudian, smelter tin ausmelt PT Timah Tbk. di Bangka Barat, smelter tembaga dan precious metal refinery PT Freeport Indonesia (PTFI), dan Pembangkit Listrik Tenaga Uap Mulut Tambang PT Bukit Asam Tbk. (PTBA) di Tanjung Enim Sumatra Selatan.

Untuk proyek smelter PTFI, Orias mengungkapkan bahwa saat ini PTFI masih menantikan pemberian kelonggaran dari Kementerian ESDM terkait dengan relaksasi target penyelesaian smelter.

Menurutnya, pekerjaan fisik smelter PTFI masih tertunda akibat Covid-19. Smelter yang dibangun di Gresik, Jawa Timur tersebut ditargetkan selesai pada 2023.  

PTFI telah mengajukan permintaan relaksasi target penyelesaian selama 12 bulan sehingga penyelesaian mundur ke 2024.  

"Untuk PTFI posisi sekarang [proyek smelter] masih hold karena masih menunggu dibuka status di Gresik untuk pekerja bisa masuk.  Sudah spent US$250 juta untuk penyiapan lahannya," kata Orias.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Editor : Zufrizal
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top