Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Properti Ritel Jakarta 2019 Masih Bergerak Meski Pelan

Tingkat serapan ruang ritel untuk Januari—September 2019 tercatat 6.913 meter persegi.
Mutiara Nabila
Mutiara Nabila - Bisnis.com 25 Oktober 2019  |  16:38 WIB
Pusat perbelanjaan Sarinah - WW0
Pusat perbelanjaan Sarinah - WW0

Bisnis.com, JAKARTA — Banyak pengembang mengatakan bahwa properti di Jakarta terbilang lesu dalam beberapa tahun belakangan, terutama sektor ritel lantaran adanya moratorium sejak 2011.

Namun, hasil riset Coldwell Banker Commercial Indonesia menyatakan bahwa secara umum kinerja pasar properti di Jakarta sepanjang tahun ini masih mencatatkan pergerakan yang positif dibandingkan dengan tahun-tahun sebelumnya meskipun tipis.

“Hingga kuartal III/2019 memang pergerakan bisa dikatakan cenderung moderat karena pertumbuhan ekonomi Indonesia yang masih tertekan, lalu adanya berbagai isu politik juga sedikit banyak memengaruhi pasar properti,” kata Tommy Bastamy, Managing Partner of Real Estate Management CBC melalui risetnya, dikutip Bisnis, Jumat (25/10/2019).

Berdasarkan riset tersebut, tercatat ada tambahan ruang ritel baru selama 2019 sebanyak 5.440 meter persegi. Jumlah tersebut mengalami penurunan 56,10 persen dibandingkan dengan tambahan jumlah pasok pasar ritel pada periode yang sama tahun lalu.

“Karena ada moratorium itu, jadi pengembang tidak bisa membangun mal yang berdiri sendiri. Jadi, kebanyakan tambahan pasok ini datang dari pengembangan properti mixed-use di Jakarta,” kata Tommy.

Berdasarkan jumlah proyek, konsep ritel untuk menunjang gaya hidup dengan tenancy mix yang mayoritas menjual makanan dan minuman menunjukkan pertumbuhan paling tinggi selama beberapa tahun belakangan.

Hasil riset CBC juga menunjukkan bahwa dengan minimnya tambahan pasok properti ritel membuat rata-rata tingkat hunian atau okupansi dari properti ritel di Jakarta mencapai 93,30 persen pada kuartal III/2019.

Adapun, tingkat serapan ruang ritel untuk Januari—September 2019 tercatat mencapai 6.913 meter persegi atau naik 15,50 persen dibandingkan dengan periode yang sama pada tahun lalu.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Jakarta ritel
Editor : Zufrizal

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top