KRAS Incar Penjualan Naik 40% Tahun Ini

PT Krakatau Steel (Persero) Tbk. menargetkan dapat menjual 2,8 juta ton baja hingga akhir 2018.
Anggara Pernando | 23 Agustus 2018 22:00 WIB
Direktur Utama PT Krakatau Steel Tbk. Mas Wigrantoro Roes Setiyadi (tengah), bertukar naskah dengan Board Director Sango Corporation Hashiguchi Tomoya, disaksikan Menteri Perindustrian Airlangga Hartarto saat penandatanganan kerja sama di Jakarta, Jumat (15/12). - JIBI/Dwi Prasetya

Bisnis.com, JAKARTA--PT Krakatau Steel (Persero) Tbk. menargetkan dapat menjual 2,8 juta ton baja hingga akhir 2018.

Mas Wigrantoro Roes Setiyadi, Direktur Utama Krakatau Steel (KS) menuturkan target ini naik 40% dibandingkan target 2017. Pihaknya akan bekerja keras untuk merealisasikan target ini sehingga dinakhir tahun perusahaan dapat mencatatkan laba.

"Jika tahun ini laba, maka tahun-tahun mendatang lebih mudah menjaganya," kata Mas Wigrantoro di Jakarta, Kamis (23/8/2018).

Dia menyebutkan, hingga Semester I/2018 penjualan perusahaan telah tumbuh 25% dibandingkan periode yang sama tahun sebelumnya.

Berdasarkan data dari Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (Kemen PUPR) potensi permintaan baja di dalam negeri akan terus tumbuh. Diprediksi kebutuhan baja per kapita akan naik menjadi 84 kilogram per kapita di 2020 dari saat ini 65 kilogram per kapita.

"Sektor konstruksi ini menjadi sektor yang menjanjikan dengan adanya dominasi penggunaan produk baja di sektor ini sebesar 78%," katanya.

Sementara itu Direktur Marketing Krakatau Steel Purwono Widodo mengingatkan di tengah lonjakan permintaan baja di dalam negeri, terjadi peningkatan volume impor baja paduan dari China. Tercatat impor meningkat 59% sepanjang kuartal pertama 2018. Lonjakan impor ini menjadi tantangan bagi KS, karena produk baja China jauh lebih murah.

“Kami tidak masalah dengan gempuran impor yang terjadi, dalam beberapa hal Indonesia masih memerlukan produk baja impor, namun yang menjadi ancaman adalah produk impor yang masuk karena unfair trade dan kami berusaha memerangi hal tersebut saat ini,” katanya.

Tag : krakatau steel
Editor : Maftuh Ihsan

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya



Top