Jonan Pernah Ingin Jadi Pegawai BPS

Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) Ignasius Jonan pernah berhasrat ingin menjadi pegawai Badan Pusat Statistik (BPS) pada 1986.
Surya Rianto | 16 Maret 2018 13:45 WIB
Menteri ESDM Ignasius Jonan memberikan sambutan usai penandatanganan Naskah Amandemen Kontrak Karya (KK) oleh enam perusahaan tambang di Jakarta, Rabu (14/3/2018). - JIBI/Felix Jody Kinarwan

Bisnis.com, JAKARTA - Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) Ignasius Jonan pernah berhasrat ingin menjadi pegawai Badan Pusat Statistik (BPS) pada 1986.

Jonan bercerita, pada 1986, dia masih menjadi seorang akuntan. Kala itu, eks bankir Citibank ini cukup sering ke kantor pos besar di Jakarta Pusat.

"Saya suka ke kantor pos waktu itu karena belum ada telepon seluler. Terus, uang saya juga pas-pasan, akhirnya sok-sokan romantisme dengan kirim surat ke pacar saya," ujarnya pada Jumat (16/3/2018).

Dia melanjutkan, setiap perjalanannya menuju kantor pos, dia harus melewati kantor BPS.

"Setiap lihat kantor BPS, di dalam hati saya pun ada impian untuk bekerja di kantor BPS," ujarnya.

Menteri ESDM itu pun menjelaskan alasan kenapa dia ingin menjadi pegawai BPS.

"Saya tuh lihat BPS ini adalah badan yang sangat penting sekali loh," jelasnya.

Soalnya, BPS memberikan informasi data nasional yang tidak bias dari pengaruh unsur apapun. BPS hanya memberikan fakta. Bagi Jonan data BPS sangat informatif karena hanya berisi data fakta.

"Sekarang, BPS pun semakin informatif dan faktual, serta user friendly. Harapannya, BPS juga bisa semakin user friendly untuk generasi berikutnya, kan beda-beda tipe tuh antar generasi," ujarnya.

Jonan punya permintaan kepada BPS. Dia meminta data rasio elektronifikasi disesuaikan dengan dana terkini. Saat ini, data rasio elektronifikasi di BPS hanya memasukkan pelayanan dari PT Perusahaan Listrik Negara (Persero) (PLN).

"Padahal, banyak pembangkit listrik yang dibangun selain PLN. Di Riau, ada yang bikin pembangkit listrik sendiri untuk 10.000 orang daerahnya," ujarnya.

Selain itu, pembangkit listrik tenaga surya pun juga banyak digunakan skala kecil di rumah-rumah. Hal itu disebut termasuk rasio elektronifikasi.

"Kalau cuma nunggu PLN, rasio elektrifikasi Indonesia bakal susah mencapai 100%," ujarnya.

Tag : bps, ignasius jonan
Editor : Nancy Junita

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya



Top