Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Investor China Tingkatkan Investasi Properti di Australia

Minat China akan properti di Australia sepertinya belum memudar setelah para investor menggandakan investasi mereka di sektor perumahan dan gedung kantor di negara tersebut dalam dua tahun berturut-turut.
Juli Etha Ramaida Manalu
Juli Etha Ramaida Manalu - Bisnis.com 11 April 2016  |  11:15 WIB
Investor China Tingkatkan Investasi Properti di Australia
Australia - metropole.com.au

Bisnis.com, JAKARTA— Minat China akan properti di Australia sepertinya belum memudar setelah para investor menggandakan investasi mereka di sektor perumahan dan gedung kantor di negara tersebut dalam dua tahun berturut-turut.

Berdasarkan laporan tahunan yang dirilis Foreign Investment Review Board (Badan Penanaman Modal Asing Australia) pembelian perumahan dan real estate komersial di Australia meningkat menjadi A$24,3 miliar (US$18,4 miliar) dalam 12 bulan hingga Juni 2015, naik dari A$12,4 miliar pada tahun sebelumnya dan A$5,9 miliar pada 2013.

Berdasarkan survei yang diadakan oleh KPMG dan University of Sydney, semua investor China berniat meningkatkan investasinya di Australia. Real estate di  Austalia menjadi  pemicu banyakanya uang masuk negara tersebut dari China yang tahun lalu menyalip Amerika Serikat sebagai investor asing tersesar di Australia.

“Secara keseluruhan, kami melihat potensi investasi yang kuat dari China untuk perekonomian Australia yang sejalan dengan orientasi produk premium, jasa, dan gaya hidup,” ujar Doug Ferguso, Kepala KPMG Australia’s Asia and International Market, yang juga asisten penulis laporan tersebut dalam sebuah pernyataan seperti dikutip dari Bloomberg, Senin (11/4/2016).

Pembelian oleh warga asing, yang kebanyakan berhubungan dengan China, mendorong meroketnya harga properti di kota-kota di Australia dengan kenaikan hampir mencapai 55% dalam tujuh tahun terakhir. Belum lagi, menurunnya suku bunga KPR ke posisi terendah dalam lima tahun terakhir menjadi faktor lain.

Tingginya permintaan yang memicu kekhawatiran masyarakat mengenai kemampuan penduduk lokal untuk membeli properti pad akhirnya mendorong pemerintah setempat untuk memperketat pengawasan investasi asing.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

china bisnis properti investor australia

Sumber : Bloomberg

Editor : Fatkhul Maskur

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini

back to top To top