Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

RPP LIMBAH B3, Asosiasi Industri Kritik KLH

Sejumlah asosiasi industri mengkritik kebijakan Kementerian Lingkungan Hidup (KLH) yang tidak mencantumkan kategori spesifik mengenai limbah dalam rancangan peraturan pemerintah (RPP) tentang Pengelolaan Limbah Bahan Berbahaya dan Beracun (B3).
Muhammad Khamdi
Muhammad Khamdi - Bisnis.com 25 April 2014  |  05:18 WIB
Keberadaan tim ahli tidak diperlukan  - airlimbah.com
Keberadaan tim ahli tidak diperlukan - airlimbah.com

Bisnis.com,JAKARTA - Sejumlah asosiasi industri mengkritik kebijakan Kementerian Lingkungan Hidup (KLH) yang tidak mencantumkan kategori spesifik mengenai limbah dalam rancangan peraturan pemerintah (RPP) tentang Pengelolaan Limbah Bahan Berbahaya dan Beracun (B3).

Direktur Eksekutif Asosiasi Pertambangan Indonesia (Indonesian Mining Association/IMA) Syahrir AB mengatakan definisi limbah B3 dalam RPP tidak menerangkan secara spesifik. Mestinya spesifik umum dan spesifik khusus dicantumkan dalam RPP ini seperti PP 18 jo 85/1999.

Selain itu, masukan dari sejumlah asosiasi industri terkait tak digubris oleh KLH.

“Kategorisasi limbah juga tidak didukung dengan kajian ilmiah, tidak memberikan peluang kemudahan dari sisi persyaratan teknis dan administrasi perizinan,” ujarnya kepada Bisnis.com, Kamis (24/4/2014).

Dia mengatakan keberadaan tim ahli tidak diperlukan karena sudah ada pengaturan uji karakteristik yang ditetapkan sesuai dengan standar berlaku baik yang diatur dalam draft PP maupun yang akan diatur dalam Permen.

Secara spesifik, penetapan dan kategorisasi Limbah B3 tidak jelas. “Yang dimaksud Limbah B3, Kategori 1 atau Kategori 2, tidak dijelaskan, apakah ini berkaitan dengan kategori bahaya 1, bahaya 2. Perlu diterangkan juga apa maksud parameter untuk kategorisasi itu,” terangnya. 


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

limbah b3
Editor : Fatkhul Maskur

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top