Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

MENKEU: Banjir kerek tingkat inflasi Januari dekati 1%

- Bisnis.com 17 Januari 2013  |  14:42 WIB
JAKARTA--Terganggunya transportasi dan distribusi logistik akibat tingginya curah hujan dan banjir berisiko mengerek tingkat inflasi Januari 2013 mendekati 1%.
 
Menteri Keuangan Agus D.W. Martowardojo mengatakan hujan dan banjir dapat mengganggu kelancaran transportasi dan berisiko mengerek harga barang konsumsi. 
 
"Hujan dan banjir di mana-mana, memang yang paling kita khawatir transportasi tidak lancar. Ini akan pengaruh kepada inflasi di nasional," ujar Agus di Kemenkeu, Kamis (17/01).
 
Meski sudah diantisipasi, Menkeu menekankan pentingnya koordinasi yang baik antara pemerintah pusat dan pemerintah daerah untuk mengatasi masalah banjir dan terhambatnya jalur transportasi. 
 
Akibat banjir yang terjadi di sejumlah daerah, kata Agus, tingkat inflasi pada Januari 2013 berisiko menyentuh batas atas, yakni mendekati 1%. 
 
"Mungkin range di atas, mendekati 1%, karena kondisi ini masih belum berakhir. Masih bentuk kondisi musim hujan di awal tahun," katanya. 
 
Selain itu, tekanan inflasi sepanjang 2013 juga muncul dari kenaikan upah minimum sebesar rata-rata 30%, rencana kenaikan tarif tol, tarif dasar listrik, dan harga gas untuk industri. 
 
Tekanan tersebut berisiko meningkatkan laju inflasi sepanjang 2013 sebesar 0,3-0,9% di atas asumsi yang ditetapkan pemerintah dalam APBN 2013, yakni 4,9% (year-on-year). 
 
Plt. Kepala Badan Kebijakan Fiskal Kemenkeu Bambang P.S. Brodjonegoro sebelumnya mengatakan outlook inflasi pada 2013 berada pada kisaran 4,9-5,3%. 
 
"Inflasi 4,9% itu target, sampai 5,3% itu karena ada kekawatiran imported inflation maupun kenaikan UMP," kata Bambang. 
 
Berdasarkan kalkulasi BKF, kenaikan UMP dapat menimbulkan dampak inflasi sebesar 0,2-0,3%, sedangkan melemahnya nilai tukar rupiah dapat memberikan tekanan akibat kenaikan harga barang-barang impor sebesar 0,1%. (faa)

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Editor : Fahmi Achmad

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top