Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

CPO dan karet bakal dominasi ekspor RI

JAKARTA: Dua komoditas unggulan dari sektor perkebunan yakni CPO dan karet akan mendominasi ekspor Indonesia ke pasar China dan India tahun depan.Plt Dirut PT Kharisma Pemasaran Bersama Nusantara (PKBN) Bambang Sudibyo mengatakan krisis di Amerika Serikat
News Editor
News Editor - Bisnis.com 22 September 2011  |  18:36 WIB

JAKARTA: Dua komoditas unggulan dari sektor perkebunan yakni CPO dan karet akan mendominasi ekspor Indonesia ke pasar China dan India tahun depan.Plt Dirut PT Kharisma Pemasaran Bersama Nusantara (PKBN) Bambang Sudibyo mengatakan krisis di Amerika Serikat dan Eropa berpengaruh terhadap penguatan harga jual komoditas asal Indonesia, terutama CPO. Produksi CPO dunia pada 2012 diperkirakan naik sekitar 5,8%."Komoditas saingan dia [CPO] contoh kedelai. Dia meningkat 1,8%, tapi dia masih shortage untuk kebutuhan demand para pengguna kedelai. Sehingga substitusinya adalah CPO. Maka, peningkatan CPO akan menguat," katanya.Adapun karet juga akan mendominasi perdagangan ekspor Indonesia pada sektor perkebunan. Bambang menjelaskan India dan China yang tengah menggenjot industri otomotfinya pasti membutuhkan banyak bahan baku karet.Menurut dia, peluang inilah yang bisa ditangkap Indonesia. Pasar China dan India berpotensi besar digarap lantaran pasar negara-negara Barat seperti Amerika Serikat sudah tergerus kondisi resesi. Dampaknya, industri otomotif mereka agak melemah. "GDP [Gross Domestic Product] India diprediksi 8% hingga 9%. Komoditi China juga diprediksi 9%. Tentu merupakan peluang pasar potensial terhadap karet," ujar Bambang.Dia menuturkan beberapa waktu lalu pihaknya mengidentifikasi persediaan karet di China dan Jepang. Hasilnya, gudang China tengah kekurangan karet. Kondisi ini berpengaruh terhadap permintaan China ke Indonesia pada 2012. (tw) 


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Sumber : Gloria Natalia

Editor : Nadya Kurnia

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode Bisnis Indonesia Logo Epaper

BisnisRegional

To top