Startup Bikin Amazon Serius Garap Cloud di Indonesia

Melihat potensi perkembangan platform dagang-el dan perusahaan internet lainnya di Indonesia, AWS semakin yakin untuk bersaing memperebutkan pasar Tanah Air.
Dhiany Nadya Utami | 21 Maret 2018 09:40 WIB
Technical Evangelist Amazon Web Services (AWS) Donnie Prakoso memberikan paparan dalam acara AWS Media Masterclass di Jakarta, Selasa (20/3/2018). - JIBI/Felix Jody Kinarwan

Bisnis.com, JAKARTA — Pertumbuhan perusahaan rintisan yang begitu pesat memicu meluasnya pasar layanan infastruktur teknologi di Indonesia.

Donnie Prakoso, Technical Evangelist Amazon Web Services ASEAN menilai perusahaan rintisan di Indonesia, terutama platform dagang-el di Tanah Air tumbuh amat pesat.

E-commerce di Indonesia itu gila-gilaan,” ujar Donnie dalam acara AWS Masterclass di Jakarta, Selasa (20/3/2018).

Melihat potensi perkembangan platform dagang-el dan perusahaan internet lainnya di Indonesia, AWS semakin yakin untuk bersaing memperebutkan pasar Tanah Air. Apalagi AWS telah memiliki banyak mitra di Indonesia baik perusahaan besar maupun perusahaan rintisan.

Saat ini ada belasan perusahaan rintisan di berbagai bidang yang telah menggunakan layanan AMS di antaranya Gojek, Tokopedia, Traveloka.com, Berrybenka, Hijup, Pegipegi, Halodoc, Jurnal, Kurio, Bizzy.co.id, Rumah123.com, dan Urbanindo.com.

Perusahaan-perusahaan rintisan tersebut, menurut Donnie, telah menggunakan jasa AWS jauh sebelum AWS membuka kantor di Indonesia. “Karena mereka tahu kualitas kami,” katanya.

Dia menambahkan, solusi komputasi awan menjadi pilihan yang paling sering dipilih oleh perusahaan rintisan karena lebih sederhana dan efisien dari segi biaya.

“Dibandingkan harus membangun sistem sendiri, menyewa cloud pasti lebih masuk ke kantong mereka,” tukas Donnie.

Meskipun begitu, saat ini AMS belum memiliki pusat data di Indonesia. Donnie mengatakan untuk pengguna Indonesia akses terdekat adalah titik yang berada di AWS Singapore Region.

Donnie mengatakan tidak tertutup kemungkinan AWS akan segera membuka pusat datanya di Tanah Air.

“Semua kan butuh proses. Kami punya beberapa prioritas dulu saat ini,” tutur Donnie.

Tag : cloud computing
Editor : Demis Rizky Gosta

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya



Top