Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

PMI Manufaktur Asean Desember 2021 Tumbuh Solid

Pertumbuhan dipimpin oleh Singapura, di mana headline PMI mencapai posisi tinggi sepanjang waktu 58,0 (gabungan dengan bulan April 2013).
Nindya Aldila
Nindya Aldila - Bisnis.com 04 Januari 2022  |  12:05 WIB
Pekerja menyelesaikan pembuatan perangkat alat elektronik rumah tangga di PT Selaras Citra Nusantara Perkasa (SCNP), Kabupaten Bogor, Jawa Barat, Rabu (19/8/2020). Bisnis - Abdullah Azzam
Pekerja menyelesaikan pembuatan perangkat alat elektronik rumah tangga di PT Selaras Citra Nusantara Perkasa (SCNP), Kabupaten Bogor, Jawa Barat, Rabu (19/8/2020). Bisnis - Abdullah Azzam

Bisnis.com, JAKARTA - Lima dari tujuh negara Asean melaporkan perbaikan sektor manufaktur pada tutup tahun 2021. Hal ini mendorong pertumbuhan yang solid indeks manajer pembelian (PMI) dari IHS Markit.

PMI pada Desember 2021 mencapai 52,7 dari bulan sebelumnya sebesar 52,3. Pertumbuhan dipimpin oleh Singapura, di mana headline PMI mencapai posisi tinggi sepanjang waktu 58,0 (gabungan dengan bulan April 2013).

Sementara itu, Indonesia mencatat perbaikan kondisi 4 bulan berturut-turut dengan capaian PMI (53,5) turun dari posisi puncak pada Oktober, tetapi masih mengarah pada ekspansi tajam.

"Pertumbuhan pada bulan Desember kembali didorong oleh kenaikan berkelanjutan pada output dan pekerjaan baru, tingkat pertumbuhan output mengalami akselerasi terutama mendekati laju rekor," ujar Ekonom IHS Markit Lewis Cooper seperti dikutip dari laporan yang diterbitkan pada Selasa (4/1/2022).

Malaysia dan Vietnam masing-masing naik menjadi 52,8 dan 52,5. Adapun, Filipina mencatat perbaikan kondisi manufaktur di titik 51,8 pada Desember, sedikit berubah dari bulan sebelumnya.

Namun demikian, Thailand harus mengalami penurunan baru dengan PMI di bawah rata-rata, yakni sebesar 49,5. Negara yang sedang berkonflik seperti Myanmar masih terkontraksi selama 16 bulan terakhir dengan capain PMI 49,0.

IHS Markit mencatat bahwa kendala pada rantai pasok masih menghambat upaya pembangunan stok dan tekanan inflasi dapat memperburuk beban biaya produksi.

"Tentu saja, sektor manufaktur Asean masih di posisi kuat memasuki tahun 2022, dengan kenaikan terkini menunjukkan tanda-tanda kemungkinan kecil perlambatan," tulis Cooper.

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

manufaktur asia pmi IHS Markit
Editor : Hadijah Alaydrus

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode Bisnis Indonesia Logo Epaper
To top