Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Dukung Pemulihan, Bank Sentral di Asia Lanjutkan Pelonggaran

Bank sentral Asia diharapkan untuk mempertahankan sikap pelonggaran, meskipun penurunan suku bunga lebih lanjut dapat bervariasi.
Reni Lestari
Reni Lestari - Bisnis.com 20 Januari 2021  |  09:53 WIB
Ilustrasi Dolar AS - Reuters
Ilustrasi Dolar AS - Reuters

Bisnis.com, JAKARTA - Bank sentral di seluruh Asia memulai tahun 2021 dengan mengubah tinjauan kebijakan dan tekanan politik untuk berbuat lebih banyak dalam mendukung perekonomian. Bank sentral Asia diharapkan untuk mempertahankan sikap pelonggaran, meskipun penurunan suku bunga lebih lanjut dapat bervariasi.

Gubernur Bank of Japan Haruhiko Kuroda telah berjanji untuk merilis tinjauan kebijakan pada Maret mendatang. Dia menyiratkan tidak akan mundur dari pelonggaran moneter besar-besaran, melainkan untuk membuatnya lebih efektif dan berkelanjutan.

Sementara itu, Reserve Bank of India sedang meninjau mekanisme penargetan inflasi, dengan beberapa pihak di pemerintahan Perdana Menteri Narendra Modi berusaha untuk memperluas rentang kisaran dari 2 persen hingga 6 persen saat ini.

Di Asia Tenggara, bank sentral Indonesia dan Filipina menghadapi tekanan untuk membantu mendanai defisit anggaran yang semakin melebar karena pemerintah memerangi wabah virus corona yang parah. Bankir sentral di Seoul dan Wellington didorong oleh anggota parlemen untuk bertindak masing-masing terkait pengangguran dan melonjaknya harga rumah.

Daftar variabel menyoroti tekanan untuk terus memberikan rangsangan pada saat ekonomi global bersandar pada Asia untuk memimpin pemulihan saat peluncuran vaksin dimulai.

Sementara itu, janji Federal Reserve (the Fed) untuk mempertahankan suku bunga rendah akan membantu tujuan bank sentral Asia, imbal hasil obligasi pemerintah bertenor 10 tahun yang baru-baru ini melebihi 1 persen menunjukkan seberapa cepat latar belakang internasional dapat berubah.

"Para bankir sentral di seluruh dunia saat ini ingin memikul bagian mereka dari beban yang lebih luas. Ini adalah perpaduan yang sekarang kita lihat di seluruh dunia, termasuk di Asia," kata Ben Powell, kepala strategi investasi Asia Pasifik untuk BlackRock Investment Institute, dilansir Bloomberg, Rabu (20/1/2021).

Pembuat kebijakan di Malaysia dan Indonesia akan bertemu minggu ini. Meskipun tidak ada perubahan yang diharapkan dalam kedua kasus tersebut, para ekonom mengatakan keduanya dapat menjadi kandidat untuk menurunkan suku bunga lebih lanjut atau mengambil tindakan lain dalam beberapa bulan mendatang.

Pertemuan BOJ pada hari ini dan besok diperkirakan tidak akan menghasilkan perubahan pada pengaturan kebijakan utamanya. India dan Filipina diperkirakan akan mengalami pelonggaran dalam beberapa bulan mendatang.

Reserve Bank of India kemungkinan akan melanjutkan siklus pelonggarannya karena inflasi telah turun kembali di bawah 6 persen, di atas kisaran targetnya. Bank Indonesia mungkin belum akan usai melakukan pemotongan suku bunga. RBNZ dan Bank Negara Malaysia telah menunjukkan kesediaan untuk berbuat lebih banyak.

Di sisi lain, Bank of Korea, Bangko Sentral ng Pilipinas, dan Bank of Thailand kemungkinan tidak dapat menurunkan suku bunga lebih lanjut. Sebaliknya, beberapa dari mereka mungkin menggunakan ukuran moneter yang lebih bertarget.

Bank Indonesia menghentikan pembelian langsung utang pemerintah tahun ini, tetapi investor masih mengawasi setiap perubahan pada mandatnya sebagai bagian dari reformasi besar-besaran yang ingin diterapkan oleh pembuat undang-undang di seluruh sektor keuangan. Proposal serupa tahun lalu ditinggalkan setelah kekhawatiran luas akan mengikis kemandirian otoritas moneter.

Presiden Joko Widodo pada Desember 2020 memperbarui seruan untuk koordinasi yang lebih besar antara bank sentral dan pemerintah.

Di Manila, pemerintah mengeluarkan bantuan US$11 miliar lagi dari bank sentral pada Desember, hanya beberapa hari setelah melunasi pinjaman untuk jumlah yang sama. Bangko Sentral ng Pilipinas memiliki ruang untuk meminjam tambahan US$5,9 miliar tahun ini setelah undang-undang bantuan pandemi untuk sementara waktu menaikkan batas kredit yang dapat diberikan kepada pemerintah.

Tuuli McCully, Kepala Ekonomi Asia Pasifik di Scotiabank yang berbasis di Singapura mengatakan dengan ruang fiskal yang lebih terbatas, bank sentral Asia didorong untuk berbuat lebih banyak.

"Karena lonjakan Covid-19, permintaan domestik tetap lemah di banyak negara di kawasan ini dan mungkin diperlukan stimulus moneter lebih lanjut," katanya.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

asia suku bunga acuan bank sentral kebijakan moneter the fed

Sumber : Bloomberg

Editor : Annisa Sulistyo Rini
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top