Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Indonesia Diprediksi Pimpin Pertumbuhan Properti Logistik di Asean

Indonesia diprediksi memimpin pertumbuhan bisnis pergudangan hingga 2025 di Asia Tenggara. Asean menikmati pertumbuhan bisnis pergudangan sejalan dengan peningkatan e-commerce serta hubungan China dan AS yang makin tegang.
M. Syahran W. Lubis
M. Syahran W. Lubis - Bisnis.com 13 Oktober 2020  |  21:41 WIB
Ilustrasi kegiatan logistik di pergudangan. - Reuters
Ilustrasi kegiatan logistik di pergudangan. - Reuters

Bisnis.com, JAKARTA – Pemilik pergudangan berharap memperoleh keuntungan besar karena meningkatnya ketegangan China–AS memicu pergeseran strategis dalam rantai nilai manufaktur dan logistik ke Asia Tenggara.

Indonesia disebutkan akan memimpin pertumbuhan tahunan gabungan (compound annual growth rate/CAGR) di bidang properti logistik sebesar 41 persen dari 2015 hingga 2025 karena memperluas cakupan pergudangan ke kota-kota lapis kedua, bahkan hingga perdesaan.

Laporan Riset Grup DBS menyebut Mapletree Logistics Trust (MLT), Westports, ESR Cayman, pengembang kawasan industri Thailand Amata, serta Logistik Reits Thailand (perwalian investasi real estat), Hemaraj Reit, dan WHA Premium Reit, menyebut "permata" untuk berinvestasi di industri logistik di Asean.

Para analis yang menulis laporan tersebut percaya bahwa Asean menawarkan resep yang tepat untuk pertumbuhan "eksplosif" dalam e-commerce, dengan poros dalam rantai nilai manufaktur menguntungkan Vietnam, Indonesia, dan Thailand, sementara Singapura dan Malaysia tetap menjadi pusat logistik utama di kawasan itu.

Penggerak pertumbuhan sektor logistik Asean termasuk kemakmuran yang meningkat di kawasan ini, populasi muda yang cukup besar, serta konektivitas digital yang tinggi dan penetrasi seluler, yang menjadikannya salah satu pasar yang paling menarik.

Sebuah studi oleh Google dan Temasek memperkirakan pasar e-commerce di Asia Tenggara akan berada pada tingkat CAGR sebesar 34 persen menjadi US$102 miliar pada 2025.

Indonesia diprediksi memimpin pertumbuhan ini dengan CAGR 41 persen dari 2015 hingga 2025 karena memperluas cakupannya ke kota-kota lapis kedua dan daerah pedesaan yang menawarkan potensi pertumbuhan yang besar.

Tren ini diperkirakan dipercepat setelah Covid-19 membuat lebih banyak bisnis terjun ke e-commerce untuk bertahan dalam ekosistem ritel, dan langkah-langkah jarak sosial serta penguncian terus memaksa bisnis untuk berinovasi.

Konsumen memiliki kesempatan untuk mencoba yang terbaik dari apa yang dapat ditawarkan oleh e-commerce selama pandemi dan akan membentuk kebiasaan baru hanya untuk membeli online untuk menghindari keramaian.

“Meski itu kemungkinan akan berkurang [setelah pandemi berlalu], pengiriman langsung ke depan pintu sudah terasa nyaman dan kami berharap tren ini berlanjut setelah Covid-19," ungkap studi tersebut.

Dengan peningkatan konsumsi, permintaan untuk rantai pasokan modern dan ruang logistik juga tumbuh secara eksponensial, itulah sebabnya banyak penerima manfaat yang mengantisipasi dari e-commerce yang berkembang adalah pemilik real estat dari fasilitas logistik dengan spesifikasi modern.

Spesifikasi tersebut termasuk ramp untuk gudang bertingkat, pelat lantai besar dengan kapasitas muat lebih tinggi, langit-langit tinggi, serta ruang besar untuk mengakomodasi tingkat inventaris yang lebih tinggi guna mencapai waktu pengiriman yang lebih singkat.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

bisnis properti logistik pergudangan asean

Sumber : The Business Times

Editor : M. Syahran W. Lubis
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top