Listrik dari Batu Bara Lebih Unggul, PLTS Masih Butuh Waktu

Pembangkit listrik tenaga surya (PLTS) masih membutuhkan waktu beberapa tahun ke depan untuk bisa kompetitif dari segi harga.
Lucky Leonard
Lucky Leonard - Bisnis.com 28 Juni 2019  |  12:48 WIB
Listrik dari Batu Bara Lebih Unggul, PLTS Masih Butuh Waktu
Ilustrasi - Pekerja membersihkan panel Pembangkit Listrik Tenaga Surya (PLTS) di pondok pesantren Lembaga Dakwah Islam Indonesia (LDII) Wali Barokah di Kota Kediri, Jawa Timur, Kamis (16/5/2019). Pembangunan PLTS senilai Rp10 miliar dengan panel surya seluas 41 meter x 40 meter tersebut mampu menghasilkan listrik 220.000 Watt per hari. - ANTARA / Prasetia Fauzani

Bisnis.com, JAKARTA - Pembangkit listrik tenaga surya (PLTS) masih membutuhkan waktu beberapa tahun ke depan untuk bisa kompetitif dari segi harga.

Wakil Presiden Direktur PT Adaro Power Dharma Djojonegoro mengatakan, harga listrik dari PLTS saat ini masih kalah kompetitif dibandingkan dengan listrik yang dihasilkan dari batu bara. Selain itu, PLTS masih menghadapi tantangan intensitas panas dari matahari yang tidak menentu di Indonesia.

"Solar power memang masih sulit karena belum kompetitif dari segi harga. Masalah intensitas juga menyulitkan, misalnya begitu hujan drop power-nya. Tapi, kita memang perlu terus belajar," katanya, Kamis (27/6/2019).

Meskipun begitu, tuturnya, tren harga listrik dari PLTS terus menunjukkan penurunan dalam beberapa tahun terakhir. Dia meyakini suatu saat listrik dari PLTS akan cukup ekonomis, walaupun akan tetap sulit bersaing dengan listrik dari PLTU.

"At some point pasti akan kompetitif. Bisa 5 tahun atau 15 tahun lagi kita masih belum tahu," ujarnya.

Sebelumnya, Direktur Eksekutif Institute for Essential Service Reform (IESR) Fabby Tumiwa menyebutkan, harga investasi pembangkit baru terlihat ketika terjadi pembangunan sekitar 1.000 MW. Menurutnya, sejauh ini tren penurunan harga investasi pembangkit di dunia tidak terjadi di Tanah Air.

Dia dunia, ujarnya, investasi untuk PLTS terus mengalami penurunan karena kapasitasnya bertambah terus. Jika pada 5 tahun lalu harga listrik dari PLTS sekitar 6-7 sen dolar per kWh, maka saat ini sudah sekitar 3,5 sen dolar per KWh.

"Posisi Indonesia sekarang, kalau hitung-hitungan IESR dengan kondisi hari ini, sekitar 8-9 sen [dolar AS] per kwh," katanya.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :
batu bara, pltu, plts

Editor : Yusuf Waluyo Jati

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya



Top